Para Pemimpin G7 Setuju untuk Meminjamkan Miliaran Dolar kepada Ukraina

14 Juni 2024 19:40

GenPI.co - Para pemimpin G7 telah setuju untuk memberikan pinjaman sebesar USD 50 miliar untuk membantu Ukraina dalam perjuangannya untuk bertahan hidup.

Dilansir AP News, bunga yang diperoleh dari keuntungan aset bank sentral Rusia yang dibekukan akan digunakan sebagai jaminan.

Rincian kesepakatan tersebut dibahas oleh para pemimpin G7 pada pertemuan puncak mereka di Italia.

BACA JUGA:  Hongaria Setuju untuk Tidak Memveto Dukungan NATO kepada Ukraina

Uang tersebut bisa sampai ke Kyiv sebelum akhir tahun ini, menurut pejabat AS dan Prancis.

Presiden Joe Biden mengatakan kepada wartawan pada konferensi pers hari Kamis bahwa langkah tersebut adalah bagian dari “perjanjian bersejarah.”

BACA JUGA:  Operasi Internasional AS dan Polandia Melawan Disinformasi Rusia Soal Perang Ukraina

Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskyy, mengatakan pemberian pinjaman melalui aset Rusia “merupakan langkah maju yang penting dalam memberikan dukungan berkelanjutan bagi Ukraina dalam memenangkan perang ini.”

Sebagian besar uang tersebut akan berbentuk pinjaman yang sebagian besar dijamin oleh pemerintah AS, didukung oleh keuntungan yang diperoleh dari sekitar USD 260 miliar aset Rusia yang tidak dapat bergerak.

BACA JUGA:  AS Cabut Larangan Pengiriman Senjata ke Unit Militer Ukraina yang Kontroversial

Sebagian besar dana tersebut disimpan di negara-negara Uni Eropa. 

Seorang pejabat Perancis mengatakan pinjaman tersebut dapat “ditambahkan” dengan uang Eropa atau kontribusi dari negara lain.

Seorang pejabat AS yang tidak ingin disebutkan namanya ketika meninjau perjanjian tersebut mengatakan bahwa pernyataan resmi para pemimpin G7 yang akan dirilis pada hari Jumat akan membuka kemungkinan untuk mencoba menyita aset-aset Rusia seluruhnya.

Mengapa tidak memberikan saja aset yang dibekukan kepada Ukraina? Itu jauh lebih sulit untuk dilakukan.

Selama lebih dari setahun, pejabat dari berbagai negara memperdebatkan legalitas penyitaan uang tersebut dan mengirimkannya ke Ukraina.

AS dan sekutunya segera membekukan aset bank sentral Rusia apa pun yang dapat mereka akses ketika Moskow menginvasi Ukraina pada tahun 2022. Pada dasarnya, aset tersebut adalah uang yang disimpan di bank-bank di luar Rusia.

Aset tersebut tidak dapat bergerak dan tidak dapat diakses oleh Moskow, namun tetap menjadi milik Rusia.

Meskipun pemerintah pada umumnya dapat membekukan properti atau dana tanpa kesulitan, mengubahnya menjadi aset yang hilang dan dapat digunakan untuk kepentingan Ukraina memerlukan prosedur peradilan tambahan, termasuk dasar hukum dan keputusan di pengadilan.

Uni Eropa justru menyisihkan keuntungan yang dihasilkan dari aset-aset yang dibekukan tersebut. Pot uang itu lebih mudah diakses. (*)

Silakan baca konten menarik lainnya dari GenPI.co di Google News

Redaktur: Irwina Istiqomah
ukraina   g7   dolar   rusia   pinjaman   uni eropa  

BERITA TERPOPULER

BERITA TERKAIT

Copyright © 2024 by GenPI.co