Catatan Terbaru Dahlan Iskan: Pengajian Potehi

Catatan Terbaru Dahlan Iskan: Pengajian Potehi - GenPI.co
Dahlan Iskan. Foto: Disway

GenPI.co - Temanya ringan. Saya pun oke. Kalau pengajian itu membahas fikih, hadis, tafsir, atau tauhid, saya pasti menolak: belum kelas saya jadi ustad.

Permintaan itu datang dari ibu-ibu di Eropa: Majelis Pengajian Prancis (MPP). Secara online. Tema yang dimintakan ke saya: ”Bagaimana bergaul secara luas tanpa mengganggu keimanan”.

Gampang. Hanya ada satu masalah teknis: jam yang ditentukan itu beriringan dengan acara saya di Kelenteng Gudo, luar Kota Jombang.

BACA JUGA:  Catatan Terbaru Dahlan Iskan: Babi Gadis

Ada diskusi tahun baru Imlek di kelenteng itu. Saya pun cari akal: agar dua-duanya bisa jalan.

Saya hubungi pengurus kelenteng: adakah wifi di Kelenteng Gudo. Lalu: apakah saya bisa memberikan pengajian Islam di salah satu ruang di kelenteng itu.

BACA JUGA:  Catatan Terbaru Dahlan Iskan: Krisis Tol

”Dengan senang hati,” ujar Ketua Kelenteng Gudo Toni Harsono.

Toni itu menyenangkan. Kalau Anda bertemu Toni, tidak akan menyangka ia itu Tionghoa.

Kulitnya seperti saya. Matanya seperti saya. Bedanya: saya tua, ia masih muda. Toni sudah tergolong langka. Ia jadi ketua kelenteng karena ayahnya dulu pegawai di kelenteng itu.

Silakan baca konten menarik lainnya dari GenPI.co di Google News

Berita Selanjutnya