Yandex Metrics
GenPI.co App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store

Bos NU Tolak Industri Miras, Banyak Mudarat

Ketum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (NU) Kiai Said Aqil Siroj. FOTO: Antara
Ketum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (NU) Kiai Said Aqil Siroj. FOTO: Antara

GenPI.co - Ketum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (NU) Kiai Said Aqil Siroj menolak rencana pemerintah menjadikan industri minuman keras keluar dari dari daftar negatif investasi.

"Minuman keras jelas-jelas lebih banyak mudaratnya daripada manfaatnya," kata Said Aqil dalam keterangannya, Senin (1/3).

BACA JUGA: Mendadak, Mantan Waketum Gerindra Salut Sama SBY

Said Aqil menilai, pendirian pabrik baru atau perluasan yang sudah ada akan mendorong para pengusaha mencari konsumen minuman beralkohol yang diproduksinya demi meraih keuntungan.

Sementara di sisi lain, lanjut Kiai Said, masyarakat lah yang akan dirugikan.

Kiai Said juga tidak sepakat terhadap produksi minuman beralkohol ini untuk tujuan ekspor atau untuk memenuhi konsumsi di wilayah Indonesia Timur yang permintaanya tinggi.

"Seharusnya, kebijakan pemerintah adalah bagaimana konsumsi minuman beralkohol ditekan untuk kebaikan masyarakat, bukan malah didorong untuk naik," jelasnya.

Kiai Said menilai alasan pendirian pabrik baru untuk memenuhi konsumsi ekspor dan Indonesia Timur, sama seperti yang dilakukan oleh para petani opium di Afganistan.


Redaktur : Cahaya

Share to LINE LINE Share to WhatsApp WhatsApp

BERITA LAINNYA

TANYA AHLI

Berita Tentang Komunitas Terbaru dan Terkini Hari ini


PARENTING