Penerimaan Negara dari Sektor Migas Melebihi Target

Penerimaan Negara dari Sektor Migas Melebihi Target - GenPI.co
Kepala SKK Migas Dwi Soetjipto dalam konferensi pers di Jakarta. (tangkapan layar)

GenPI.co - Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) mengumumkan bahwa penerimaan negara dari sektor minyak dan gas bumi (migas) 2021 melebihi hampir dua kali lipat dari target awal.

Kepala SKK Migas Dwi Soetjipto mengatakan bahwa penerimaan negara dari migas pada 2021 sebesar USD 14 miliar atau Rp 203 triliun.

“Ini memenuhi 193 persen target awal 2021, yaitu sebesar USD 7,28 miliar,” ujarnya dalam konferensi pers SKK Migas, Senin (17/1).

BACA JUGA:  Media Asing Soroti Ekonomi Indonesia, Silakan Tepuk Tangan

Menurut Dwi, hal tersebut merupakan kabar baik. Pasalnya, kebutuhan energi akan terus meningkat seiring dengan pemulihan dan pertumbuhan ekonomi pasca pandemi covid-19.

“Kami juga memprediksi konsumsi minyak bumi akan nasik 139 persen dan konsumsi gas bumi naik 298 persen pada 2050,” ungkapnya.

BACA JUGA:  Kripto Hari Ini, Cardano dan Atom Meroket

Dwi pun menyebutkan ada lima strategi utama dalam bidang pengelolaan migas di Indonesia.

Strategi itu sempat disampaikan oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) pada Lampiran Pidato Presiden dalam rangka HUT Ke-76 RI.

BACA JUGA:  Anies Baswedan Sindir Telak Giring, Vokalis Nidji Suaranya Merdu

Pertama, mengoptimalkan produksi lapangan eksisting. Kedua, melakukan transformasi sumber daya kontingen ke produksi.

Silakan baca konten menarik lainnya dari GenPI.co di Google News

Berita Selanjutnya