Yandex Metrics
GenPI.co App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store

Penting bagi Ortu untuk Pahami Bahaya Gangguan Mental pada Anak

Ilustrasi anak stres. Foto: Parents
Ilustrasi anak stres. Foto: Parents

GenPI.co - Gangguan mental bisa menyerang siapa saja, termasuk anak-anak. Organisasi kesehatan Dunia (WHO) mencatat 15% anak remaja di negara berkembang berpikiran untuk bunuh diri. Mereka dari golongan kelompok anak usia 15-19 tahun.

Melihat fakta itu, psikolog anak, Annelia Sari Sani, S.Psi, mengungkapkan, para orang tua sebaiknya lebih jeli terhadap gejala-gejala yang sering tak terlihat pada anak.

BACA JUGAWaspada, Moms! Usia Anak-anak dan Remaja Rawan Gangguan Mental

“Tidak seperti gangguan kesehatan lainnya, tanda-tanda gangguan kesehatan mental, terlebih pada anak, cenderung sulit untuk dilihat," ujar Annelia kepada GenPI.co, belum lama ini.

Menurut Annelia, gangguan mental pada usia anak hingga remaja dapat memengaruhi berbagai aspek kehidupan mereka termasuk menyebabkan masalah pada perilaku, gangguan emosional dan sosial.

Sementara itu Asaelia Aleeza, Co-founder Ubah Stigma, sebuah komunitas peduli kesehatan mental menjelaskan masih banyak stigma negatif yang kerap diterima oleh penderita gangguan mental di Indonesia.

“Saat kami berinteraksi dengan anak muda yang mengalami gangguan mental, stigma yang paling sering ditemui adalah rasa malu dan bingung. Mereka malu mengakui bahwa memiliki gejala-gejala gangguan mental." jelasnya.

Oleh karena itu, Asaelia percaya bahwa dengan membuka komunikasi dua arah secara lebih intensif dengan orang tua, maka penanganan gangguan kesehatan mental dapat dilakukan sejak dini. 


Reporter : Hafid Arsyid

Redaktur : Irwina Istiqomah

Share to LINE LINE Share to WhatsApp WhatsApp

BERITA LAINNYA

TANYA AHLI

Berita Tentang Komunitas Terbaru dan Terkini Hari ini


PARENTING