Rodrigo Duterte Ketakutan Hadapi China, Faktanya Bikin Kaget

Rodrigo Duterte Ketakutan Hadapi China, Faktanya Bikin Kaget - GenPI.co
Presiden Filipina, Rodrigo Duterte. Foto: Reuters.

GenPI.co - Presiden Filipina Rodrigo Duterte mengatakan pihaknya tidak akan menarik kapal angkatan laut dan penjaga pantai yang berpatroli di Laut China Selatan yang disengketakan, bersikeras bahwa kedaulatan negara atas perairan tidak dapat dinegosiasikan.

Pada saat yang sama, dia juga menambahkan bahwa dirinya ingin mempertahankan hubungan persahabatan dengan China, karena 'hutang terima kasih' Manila atas bantuan Beijing dengan vaksin virus corona.

BACA JUGA: Situasi Sudan Merinding, 56 Warga Tewas Digempur Roket Siluman

Diketahui, ketegangan di laut regional, yang diklaim China hampir seluruhnya, telah meningkat karena Beijing menolak menarik kapalnya dari Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) Filipina dan ketika Manila meningkatkan patroli maritim.

Dilansir dari Reuters, Kamis (29/4/2021), Duterte juga saat ini berada di bawah tekanan domestik yang semakin besar untuk mengambil tindakan yang lebih keras tetapi enggan untuk menghadapi China atas masalah ini ketika dia mencoba untuk membina hubungan yang lebih dekat dengan raksasa ekonomi itu.

Dia menyatakan  bahwa sementara Filipina berhutang budi kepada 'teman baiknya' China untuk banyak hal, termasuk vaksin Covid-19 gratis, klaim negaranya atas jalur air itu 'tidak dapat ditawar'.

“Saya akan beri tahu China, kami tidak ingin masalah, kami tidak ingin perang. Tapi jika Anda menyuruh kami pergi dan kami tidak,” kata Duterte.

Upaya nyata Duterte untuk melindungi masalah tersebut telah menarik kemarahan warga Filipina di media sosial dengan banyak yang mengutuk presiden sebagai 'pengkhianat' karena tidak mengambil sikap yang lebih tegas dalam sengketa Laut China Selatan.

Tonton video ini:

Berita Selanjutnya
Nusantara