Yandex Metrics
GenPI.co App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store

Di Ambang Kehancuran, India Jadi Lautan Mayat, Rakyatnya Tersayat

Tenaga kesehatan dan kerabat membawa jenazah seorang pria, yang meninggal dunia akibat penyakit Covid-19 dari ambulans ke krematorium di New Delhi, India, Jumat (13/11/2020). Foto: Reuters.
Tenaga kesehatan dan kerabat membawa jenazah seorang pria, yang meninggal dunia akibat penyakit Covid-19 dari ambulans ke krematorium di New Delhi, India, Jumat (13/11/2020). Foto: Reuters.

GenPI.co - India mencatat lebih dari 4.000 kematian akibat virus corona dalam sehari untuk pertama kalinya karena lebih banyak negara bagian memberlakukan lockdown dalam upaya putus asa untuk menghentikan lonjakan Covid-19 baru yang menghancurkan.

4.187 kematian baru membuat jumlah keseluruhan India menjadi 238.270 sejak pandemi dimulai. India menambahkan 401.078 kasus baru lagi dalam 24 jam sehingga beban kasusnya menjadi hampir 21,9 juta atau terbanyak nomor dua setelah Amerika Serikat.

BACA JUGA: India Hancur-hancuran, Kematian Makin di Mana-mana, Warga Merana

Pakar kesehatan, yang telah menyatakan keraguan tentang jumlah kematian resmi, mengatakan gelombang baru mungkin tidak mencapai puncaknya hingga akhir Mei, dan ada seruan yang meningkat untuk tindakan keras nasional.

Morgues dan krematorium telah berjuang untuk menangani jumlah korban tewas, dan pembakaran kayu bakar sementara di tempat parkir dan tempat parkir mobil.

Dilansir Aljazeera, Sabtu (8/5/21), Perdana Menteri Narendra Modi juga telah dikritik karena penanganannya terhadap kekurangan oksigen yang akut, meskipun pemerintah mengatakan akan melakukan semua yang mereka bisa.

Sementara, Kepala Menteri negara bagian Tamil Nadu MK Stalin mengatakan dalam sebuah surat kepada Modi bahwa permintaan oksigen medis Tamil Nadu dapat berlipat ganda dalam dua minggu ke depan.

“Ketersediaan oksigen di Tamil Nadu sangat, sangat kritis,” kata Stalin dalam keterangannya.


Share to LINE LINE Share to WhatsApp WhatsApp

BERITA LAINNYA

TANYA AHLI

Berita Tentang Komunitas Terbaru dan Terkini Hari ini


PARENTING