Yandex Metrics
GenPI.co App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store

Pasukan Junta Militer Serbu Skuat Pemerintah Bayangan Myanmar

Polisi anti huru hara menembakkan gas air mata untuk membubarkan demonstran di Yangon, Myanmar. Foto: Reuters.
Polisi anti huru hara menembakkan gas air mata untuk membubarkan demonstran di Yangon, Myanmar. Foto: Reuters.

GenPI.co - Penguasa militer Myanmar telah mencap sekelompok anggota parlemen yang digulingkan yang menjalankan pemerintahan bayangan sebagai 'teroris'.

Sejak militer merebut kekuasaan dalam kudeta 1 Februari, menahan dan memecat pemimpin sipil Aung San Suu Kyi, pemberontakan nasional telah menolak untuk mundur atas tuntutannya untuk kembali ke demokrasi.

BACA JUGA: Misteri Karma Israel Seret Pasukan Tanpa Bayangan Iran

Pemboman dilaporkan setiap hari dan milisi lokal telah dibentuk untuk menghadapi tentara sementara protes anti-militer telah dipertahankan di seluruh negara Asia Tenggara dan serangan oleh penentang kudeta telah melumpuhkan ekonomi.

Pemerintah Persatuan Nasional (NUG), yang beroperasi secara tertutup dan sendiri menggambarkan tentara sebagai kekuatan teroris, yang minggu ini mengumumkan bahwa mereka akan membentuk Angkatan Pertahanan Rakyat untuk melindungi pendukungnya dari kekerasan yang dipicu oleh pemerintah militer.

"Tindakan mereka menyebabkan begitu banyak terorisme di banyak tempat. Ada bom, kebakaran, pembunuhan dan ancaman yang menghancurkan mekanisme administrasi pemerintah," demikian pengumuman itu, seperti dilansir Aljazeera, Senin (10/5/2021).

Sementara itu, pengunjuk rasa anti-kudeta kembali berbaris melawan pemerintah militer di seluruh negeri pada hari Sabtu (8/5/2021) lalu.

Setidaknya 774 warga sipil telah dibunuh oleh pasukan keamanan dan 3.778 di penjara, menurut kelompok aktivis Asosiasi Bantuan Tahanan Politik.


Share to LINE LINE Share to WhatsApp WhatsApp

BERITA LAINNYA

TANYA AHLI

Berita Tentang Komunitas Terbaru dan Terkini Hari ini


PARENTING