Taliban & Tentara Bertempur, Rakyat Sipil Mati di Tengah-tengah

Taliban & Tentara Bertempur, Rakyat Sipil Mati di Tengah-tengah - GenPI.co
Polisi Afghanistan mengamankan daerah setelah serangan bunuh diri di distrik Khan Abad, provinsi Kunduz, Jumat (24/6). Sebuah bom bunuh diri menewaskan enam orang dan melukai dua lainnya di sebuah kelompok polisi, ungkap Sayed Sawar, jubir kepolisian Kund

GenPI.co - Bangkitnya Taliban usai penarikan Pasukan Amerika Serikat dan tentara asing lainnya membawa penderitaan rakyat Afghanistan. 

Hampir 2.400 warga sipil Afghanistan tewas atau terluka pada Mei hingga Juni, lantaran terjepit di tengah pertempuran kelompok militan itu melawan pasukan pemerintah Afghanistan.

PBB pada Senin (26/7) melaporkan, itu adalah angka tertinggi selama dua bulan sejak rekor dimulai pada 2019.

BACA JUGA:  Bertemu Wakil Menlu AS, Pejabat Tinggi China Sebut Musuh Khayalan

Misi Bantuan PBB untuk Afghanistan (UNAMA) dalam sebuah laporan menyebutkan telah mendokumentasikan 5.183 korban sipil antara Januari-Juni, yang 1.659 di antaranya adalah korban tewas. 

Angka itu naik 47 persen dari periode yang sama tahun lalu.

BACA JUGA:  Israel Tak Lagi Digdaya di Langit Suriah, Rudalnya Rontok Semua

"Yang menjadi perhatian serius yakni peningkatan tajam jumlah warga sipil yang tewas dan terluka pada periode sejak 1 Mei, dengan korban sipil yang hampir sama banyaknya pada periode Mei-Juni seperti yang tercatat pada empat bulan sebelumnya," bunyi pernyataan UNAMA.

Bentrokan dahsyat di seluruh wilayah berlangsung dalam dua bulan terakhir saat kelompok Taliban meluncurkan serangan besar-besaran.

BACA JUGA:  Dalang Serangan Roket di Hari Iduladha Dibekuk, Rupanya Anggota..

Mereka merebut distrik perdesaan, penyeberangan perbatasan dan ibu kota provinsi sekitar, sehingga memicu pasukan Afghanistan dan AS melakukan serangan udara untuk memukul mundur pemberontak.

Tonton video ini:

Berita Selanjutnya
Nusantara