Dominasi Keturunan Jawa di Pilpres, Pakar Bongkar Analisisnya

Dominasi Keturunan Jawa di Pilpres, Pakar Bongkar Analisisnya - GenPI.co
Presiden Jokowi (Foto: Instagram/jokowi)

GenPI.co - Bursa calon presiden (capres) di Indonesia sejatinya kerap disandingkan dengan perspektif figur keturunan Jawa. 

Peneliti dari Indonesia Political Opinion (IPO) Catur Nugroho menilai dominasi jumlah penduduk Jawa serta mitos pemimpin masih kuat di Indonesia. 

"Mitos tentang pemimpin harus orang Jawa saya kira masih kuat hingga dengan saat ini," ucap Catur kepada GenPI.co, Jumat (18/6/2021). 

BACA JUGA:  Anies Harus Tentukan Pilihan, Jangan Sampai Jadi Capres Gagal!

Catur beranggapan bahwa sejauh ini kepercayaan itu menjadi penghalang bagi para calon pemimpin dari luar Jawa. 

Dengan adanya pandangan tersebut, calon pemimpin dari luar Jawa akhirnya enggan untuk maju menjadi pemimpin. 

BACA JUGA:  Mantan Napi Maju Pilpres 2024, Ferdinand Hutahaean: Ini Musuhnya

"Anggapan itu menjadi kurang percaya diri bagi para figur dari luar Jawa untuk maju pada kontestan politik Pilpres," jelasnya 

Menurut dia, masyarakat di luar Jawa pun memiliki kans yang sama besar dengan kapabilitas tinggi menjadi pemimpin. 

BACA JUGA:  Jika Jusuf Kalla Ngotot Maju Pilpres 2024, Bahaya

"Padahal jika melihat pemerintahan Indonesia hingga saat ini, sudah seharusnya tokoh dari luar Jawa tampil untuk memimpin Indonesia," ucap Catur. 

Tonton video ini:

Berita Selanjutnya
Nusantara