Yandex Metrics
GenPI.co App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store

Akademisi: Masih Ngotot Mengira Indonesia Hanya 2 Partai

Akademisi: Masih Ngotot Mengira Indonesia Hanya 2 Partai - Rocky Gerung. (Foto: Instagram/Rocky Gerung)
Akademisi: Masih Ngotot Mengira Indonesia Hanya 2 Partai - Rocky Gerung. (Foto: Instagram/Rocky Gerung)

GenPI.co - Akademisi Rocky Gerung blak-blakan memberikan pendapatnya terkait terbentuknya Komunitas Jok-Pro 2024 yang mengusung duet Joko Widodo dan Prabowo Subianto pada pilpres mendatang.

Pembentukan komunitas itu juga menggulirkan kembali wacana presiden tiga periode.

BACA JUGA:  Jangan Sepelekan, Khasiat Minum You C 1000 Sungguh Mencengangkan

Menurutnya, hal itu bisa mengendalikan politik Indonesia ke arah partai tunggal atau minimal dua partai.

"Ide tentang presidential threshold itu sudah berupaya diterangkan oleh intelektual dan masyarakat sipil, tapi masih ngotot juga dengan mengira Indonesia hanya boleh diisi dua partai itu," jelas Rocky Gerung dikutip GenPI.co dalam video di kanal YouTube Refly Harun, Kamis (24/6).

Rocky Gerung mengatakan jika duet PDIP dan Partai Gerindra dilaksanakan, seharusnya sejak awal Indonesia dijadikan dua partai saja.

BACA JUGA:  Pakar Hukum: Jika 7 Tokoh Ini Sepakat, Jokowi 3 Periode Bisa Gol

"Namun, harus paham konsekuensinya. Kalau partai kalah, mereka harus menjadi oposisi," ungkapnya.

Filsuf itu memaparkan bahwa bisa saja partai politik tidak masuk kabinet serta menyusun sistem check and balances secara maksimal.

"Hal itu bisa mengatasi masalah untuk akal-akalan 20 persen presidential threshold," paparnya.


Reporter : Pulina Nityakanti Pramesi

Redaktur : Tommy Ardyan

Share to LINE LINE Share to WhatsApp WhatsApp

BERITA LAINNYA

TANYA AHLI

Berita Tentang Komunitas Terbaru dan Terkini Hari ini


PARENTING