MIT Terus Melawan, Serangan Ini Bisa Jadi Andalan

MIT Terus Melawan, Serangan Ini Bisa Jadi Andalan - GenPI.co
Sejumlah prajurit melakukan tembakan salvo saat pemakaman jenazah Kopda Anumerta Dedy Irawan di Taman Makam Bahagia, Kota Pekanbaru, Riau, Selasa, 2 Maret 2021. ANTARA/F.B. Anggoro

GenPI.co - Co-founder Institute for Security and Strategic Studies (ISESS) Khairul Fahmi menilai aparat perlu lebih waspada. Utamanya terhadap gerakan kelompok MIT di Poso. 

Meski pimpinan MIT Ali Kalora telah tewas, kata dia, kelompok tersebut masih berbahaya. 

Menurut dia, hal itu terjadi lantaran MIT lebih menguasai situasi pertempuran dan mampu berbaur dengan masyarakat. 

BACA JUGA:  MIT Bisa Terus Menebar Teror, Sikap Pemerintah Jadi Sorotan

"Mereka (MIT) lebih unggul dalam medan, berhasil mengembangkan taktik insurgensinya, dan sewaktu-waktu bisa di tengah masyarakat sekitar," ucap Khairul kepada GenPI.co, Senin (20/9). 

Dia menjelaskan berkurangnya anggota MIT, itu tidak terlalu mengurangi keinginan kelompok tersebut. 

BACA JUGA:  MIT Terdesak Usai Ali Kalora Tewas, Pengamat Sebut Potensi Bahaya

Sebab, kata dia, MIT sejauh ini akan terus melawan meski terdesak sekali pun. 

"Kita lihat, dari 11 personel yang tersisa di bawah pimpinan Ali Kalora pada awal tahun ini telah berkurang 2 menjadi 9. Faktanya, mereka tetap melawan," jelasnya. 

BACA JUGA:  2 Jasad Teroris MIT Dibawa ke Palu, Disimpan di tempat ini

Khairul merasa Satgas Madago Raya perlu menyiapkan strategi yang mumpuni agar tidak terlalu menambah kerugian. 

Tonton video ini:

Berita Selanjutnya

GenPI.co Nusantara

Jatim Jogja Bali