Yandex Metrics
GenPI.co App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store

Pakar Hukum Soal Pembubaran FPI: Pemerintah Jangan Tafsir Sendiri

Anggota Front Pembela Islam (FPI). (Foto: JPNN)
Anggota Front Pembela Islam (FPI). (Foto: JPNN)

GenPI.co - Pakar Hukum Universitas Padjadjaran (Unpad) Indra Perwira mengomentari tindakan pemerintah membubarkan Front Pembela Islam (FPI) melalui proses peradilan.

Ia menganggap hal itu adalah bentuk kesewenang-wenangan pemegang kekuasaan dan dalam jangka panjang bisa membahayakan demokrasi.

BACA JUGA: Pakar Hukum UI Bersuara Soal FPI, Ternyata Berbahaya Sekali

Bicara dalam sebuah sesi wawancara di kanal YouTube  kanal Bravos Radio Indonesia di YouTube, Indra mengatakan hukum telah dibuat sedemikian rupa sehingga pemerintah leluasa mengambil keputusan tanpa melibatkan peradilan.

"Jadi kalau pemerintah sekarang membubarkan FPI itu memang sudah ada landasan kuat di Undang-Undang No 16 Tahun 2017, yang mengesahkan Perpu sebelumnya," beber dia. 

Namun demikian, dalam jangka panjang Indra Perwira  melihat hal ini akan berbahaya jika pemerintah terus menafsirkan sendiri. 

Padahal menurutnya, Indonesia adalah negara hukum dan di dalam konstitusi ditegaskan  bahwa tugas kekuasaan kehakimanlah menegakkan hukum dan keadilan. 

Penegakan hukum tidak boleh menurut apa yang dikehendaki pembentuk hukum, dalam hal ini pemerintah dan DPR. 


Share to LINE LINE Share to WhatsApp WhatsApp

BERITA LAINNYA

TANYA AHLI

Berita Tentang Komunitas Terbaru dan Terkini Hari ini


PARENTING