Telak! Pengamat Bongkar Habis Fakta Partai, PDIP Ikut Diseret

Telak! Pengamat Bongkar Habis Fakta Partai, PDIP Ikut Diseret - GenPI.co
Ilustrasi- PDIP. (Foto:mDok. JPNN)

GenPI.co - Akademisi politik Philipus Ngorang mengatakan bahwa sudah tak bisa dipungkiri lagi jika pemasaran politik di Indonesia cenderung dilakukan dengan menjual figur atau tokoh.

“Penokohan boleh, tapi jangan jadikan itu sentral perjuangan partai politik. Harusnya, partai politik itu menjual ideologinya, dalam artian visi misinya apa dan orientasinya apa,” ujarnya kepada GenPI.co.

BACA JUGA: Mahfud MD Sudah Buka Suara Soal Kasus ini, Hati-hati!

Misalnya, PDIP yang mengatakan bahwa mereka memperjuangkan wong cilik, seharusnya benar-benar fokus pada orang-orang kecil.

“Lalu, jika sebuah partai politik ingin memperjuangkan pemerataan pembangunan dan keadilan sosial, ya, jelaskan wujud yang dimaksudkan seperti apa,” paparnya.

Ngorang juga menyebutkan bahwa perjuangan buruh tidak laku dalam pergerakan politik di Indonesia.

“Di Inggris jelas ada Partai Buruh. Kalau ada Partai Buruh, artinya semua buruh, baik yang kasar maupun pabrik, mereka harus bersatu mendukung Partai Buruh. Itu, kan, sangat ideologis,” katanya.

Pengajar di Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie itu mengatakan bahwa ideologi yang berkembang di Indonesia saat ini adalah agama. Padahal, hal itu tak seharusnya kembali berkembang di Indonesia.

Tonton video ini:

Berita Selanjutnya
Nusantara