Pentolan 212 Kritik Pernyataan Pangkostrad Dudung Abdurrachman

17 September 2021 15:20 WIB
Pangkostrad Dudung Abdurachman. (Foto: Antara)

GenPI.co - Wakil Sekretaris Jenderal Persaudaraan Alumni 212 Novel Bamukmin mengatakan pernyataan Pangkostrad Letjen Dudung Abdurrachman masalah toleransi salah kaprah.

"Salah kaprah atau memang sengaja membuat kegaduhan," kata Novel Bamukmin kepada GenPI.co, Jumat (17/9).

BACA JUGA:  Muhammadiyah Bela Pangkostrad Dudung Abdurrachman

Sebab, penghina agama sering kali dilindungi, dibela, bahkan dikasih jabatan Hal itu justru merusak toleransi dan mengkhianati Pancasila sila pertama.

"Justru mengkriminalisasi ulama sebagai penegak Pancasila karena sila pertama itu wujud toleransi," katanya.

Toleransi yang dimaksud Novel di sila pertama ialah untuk menyelamatkan Tauhid. Namun, sayangnya ada kelompok berpaham pluralisme yang membelokkannya.

BACA JUGA:  Zoya Amirin Beber Cara Jilat Anu Pria, Jangan Sampai Kena Gigi

Dalam hal pluralisme, Novel berpandangan sama dengan Fatwa MUI Tahun 2005 Nomor 7. Dalam pandangan tersebut, pluralisme dianggap paham berbahaya dan sesat.

Seperti diketahui, Letjen Dudung mengklarifikasi ucapannya soal kalimat semua agama benar di mata Tuhan itu hanya ditujukan untuk internal Kostrad.

Pangkostrad Dudung abdurrachman berharap pernyataannya bisa menimbulkan pesan toleransi antarumat di prajuritnya sekaligus dalam bingkai kebangsaan.(*)

Jangan lewatkan video populer ini:

ADVERTISER
ADVERTISER

TERPOPULER

  1. Nih, Tampang Penagih Utang Pinjol Ilegal yang Meneror Nasabah

  2. Ini Dia Tampang Bos Pinjol Ilegal Pemilik 23 Aplikasi

  3. Hanya Menunggu Waktu, 3 Zodiak Ini Bisa Meraih Mimpinya

  4. Tak Puas, Antonsen Tantang Jonatan Christie Main Hampir 2 Jam!

  5. Luhut Binsar Beri Kabar Buruk, Ada Bahaya Besar Mengancam

BERITA LAINNYA