Santri Tutup Telinga saat Ada Musik, Tokoh NU Buka Suara

Santri Tutup Telinga saat Ada Musik, Tokoh NU Buka Suara - GenPI.co
Santri menutup telinga saat ada musik (SC YouTube/DUASISI) 

GenPI.co - Tokoh Nahdlatul Ulama (NU) Nadirsyah Hosen ikut mengomentari video santri yang menutup telinga saat ada musik.

Banyak pihak yang mengkritik aksi itu dan bahkan menyebut para santri radikal.

Gus Nadir, sapaan akrabnya menilai tindakan itu bukanlah indikator bahwa mereka radikal.

BACA JUGA:  Tokoh NU Blak-blakan, Sebut Jokowi Bakal Ditinggalkan Koalisi

"Hukumnya mendengarkan musik itu ada ulama yang bilang haram dan ada yang memperbolehkan," kata Gus Nadir dikutip di akun Twitter pribadinya, @na_dirs, Rabu (15/9). 

Gus Nadir mengatakan, dalam peristiwa ini sebaiknya saling menghormati pilihan yang berbeda. 

BACA JUGA:  Tokoh NU Mengaku Bingung dengan Jokowi: Apa Perlu Seperti Ini

Menurut, sikap para santri yang menutup telinga saat ada musik merupakan sikap yang bagus. 

"Mereka tak mengamuk atau memaksa musik dimatikan," kata Gus Nadir. 

Selain itu, kata Gus Nadir, sikap menutup telinga itu menunjukkan sebuah toleransi. 

Tonton video ini:

Berita Selanjutnya
Nusantara