RUU Tindak Kekerasan Seksual Langkah Progresif Baleg

RUU Tindak Kekerasan Seksual Langkah Progresif Baleg - GenPI.co
Pegiat perempuan merapikan sepatu saat aksi diam 500 Langkah Awal Sahkan Rancangan Undang-Undang (RUU) Penghapusan Kekerasan Seksual (PKS) di depan gedung DPR, Jakarta, Rabu (25/11/2020). ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay/hp. /Akbar Nugroho Gumay/ANTARA FOT

GenPI.co - Ketua Badan Legislasi DPR RI Supratman Andi Agtas buka suara soal penyusunan RUU Tindak Pidana Kekerasan Seksual (RUU TPKS). Menurutnya, itu merupakan langkah progresif Baleg.

Sebab, RUU ini mengatur bahwa keterangan saksi korban bisa membuktikan kasus kekerasan seksual bersalah, juka disertai alat bukti lainnya.

"Ini kita keluar dari asas, terutama satu saksi bukan saksi, sekarang satu saksi boleh, korban boleh menjadi satu-satunya saksi," kata Supratman dalam rapat Panja, Rabu (8/12).

BACA JUGA:  PKS Tolak RUU Kekerasan Seksual

Dia mengatakan alat bukti yang diperlukan tidak cukup hanya satu.

"Namun, bukan berarti hanya satu alat bukti, dia harus didukung dengan dua alat bukti, ini progresif sekali," ujar Supratman.

BACA JUGA:  Willy Aditya Optimis RUU TPKS Bisa Disahkan Hari Ini

Supratman mengungkapkan, ketentuan seperti ini tidak berlaku di tindak pidana lain.

Menurutnya, ketentuan ini dicantumkan untuk memberikan perlindungan maksimal bagi korban kekerasan seksual.

BACA JUGA:  Tindak Kekerasan Digital Masuk dalam RUU TPKS

"Saya tahu persis bahwa kita pingin mau sempurna, tetapi tidak mungkin, kesempurnaan itu hanya milik tuhan,” ucapnya.

Tonton video ini:

Berita Selanjutnya