Luhut: KRL Jabodetabek Tetap Beroperasi

Penumpang KRL Jabodetabek. Foto: Antara
Penumpang KRL Jabodetabek. Foto: Antara

GenPI.co - Menteri Perhubungan Ad Interim Luhut Binsar Pandjaitan menolak usulan Gubernur DKI Anies Baswedan untuk menghentikan operasi kereta rel listrik (KRL) Jabodetabek. 

Untuk itu, KRL akan tetap beroperasi dengan pembatasan waktu dan pengendalian penumpang, sampai bantuan sosial (bansos) dari pemerintah sudah diterima masyarakat.

BACA JUGA: Anies Desak Luhut Hentikan KRL Jabodetabek Selama PSBB

"Jadi, kami tidak ingin seperti mereka yang bekerja di fasilitas kesehatan jadi terdampak jika KRL ini disetop operasionalnya," kata Juru Bicara Menko Kemaritiman dan Investasi Jodi Mahardi di Jakrata, Jumat (17/4).

Jodi menjelaskan selama masa Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), masih ada delapan sektor usaha yang diizinkan beroperasi seperti yang bergerak di bidang kesehatan dan pangan sehingga masih membutuhkan moda transportasi massal seperti KRL untuk berangkat ke tempat kerjanya.

ADVERTISEMENT

Dikhawatirkan jika operasional KRL diberhentikan, hal itu malah dapat menimbulkan masalah baru.

Penerapan PSBB juga hanya akan berjalan efektif jika semua perkantoran di luar delapan sektor tersebut mengikuti aturan yang ditetapkan pemerintah provinsi (pemprov).

Oleh karena itu, Menko Luhut menyarankan pemprov DKI untuk secara tegas melarang dan menutup kegiatan formal dan informal di luar delapan sektor yang diperbolehkan untuk tetap beroperasi selama masa PSBB.


Redaktur : Cahaya

loading...

BERITA LAINNYA

Berita Tentang Musikpedia Terbaru dan Terkini Hari ini


PARENTING