Yuk Kenalan dengan Dodi, Domba Unik dari Dieng

Dodi alias dombos, domba di Dieng yang asal-usulnya dari Pulau Texel, Belanda. (Foto: Arianto/GenPI.co)
Dodi alias dombos, domba di Dieng yang asal-usulnya dari Pulau Texel, Belanda. (Foto: Arianto/GenPI.co)

GenPI.co - Banyak keunikan yang bisa dilihat saat mengunjungi Dieng Culture Festival 2019. Tak hanya pesona dataran tinggi dan kearifan lokalnya saja yang bisa dicecap. Wisatawan juga bisa melihat hewan khas di daerah itu. Namanya Dodi

Dodi adalah akronim dari Domba Dieng. Ini  merupakan salah satu hewan khas di dataran tinggi Dieng. Salah satu cirinya adalah memiliki bulu yang tebal. 

Ukuran Dodi ini lebih besar daripada domba lokal atau domba ekor pendek. Asal usul domba ini adalah  dari Pulau Texel, Belanda. Itu sebabnya satwa ini juga disebut domba Texel.  Bulu wool nya halus berbentuk spiral dan berwarna putih dan menyelimuti tubuhnya kecuali di bagian perut, keempat kaki dan kepala. Postur tubuhnya besar, panjang dengan leher panjang dan ekor kecil.

Baca juga:

750 Relawan Jaga Dieng dari Sampah Selama DCF 2019

loading...

Dieng Culture Festival 2019 : Pusakata Berhasil Membius Penonton

Menurut catatan sejarah, pemerintah Indonesia mendatangkan 500 ekor domba Texel dari Belanda pada tahun 1954. Domba tersebut kemudian kembangkan  di beberapa dearah di Provinsi Jawa Barat, Jawa Tengah meliputi Baturaden, Banyumas dan Tawangmangu Solo dan Jawa Timur.

Dari 100 ekor domba yang dialokasikan ke Baturaden, hanya  tersisa 5 ekor, yaitu 1 ekor jantan murni, 1 ekor jantan keturunan dan 3 ekot betina murni. Selanjutnya 5 ekor domba dipindahkan ke Wonosobo pada tahun 1957.


Reporter : Mia Kamila

Redaktur : Paskalis Yuri Alfred

BERITA LAINNYA

TANYA AHLI

Berita Tentang Dear Diary Terbaru dan Terkini Hari ini


PARENTING