Pakar Sorot Alusista TNI, Proyek Mercusuar Jokowi ikut Terseret

Pakar Sorot Alusista TNI, Proyek Mercusuar Jokowi ikut Terseret - GenPI.co
KRI Nanggala-402. (Ilustrasi: Ilustrasi KRI Nanggala-402. (Ilustrator: Rahayuning Putri Utami/JPNN.co,/GenPI.co)

GenPI.co - Direktur Eksekutif Oversight of Indonesia Democratic Policy Satyo Purwanto menilai alat utama sistem senjata (Alutsista) Indonesia belum mencapai target minimum essential forces.

Menurutnya, alusista bertujuan untuk mewujudkan kemampuan TNI yang memiliki daya tempur dahsyat dengan mobilitas yang tinggi.

BACA JUGA: Jubir Prabowo Angkat Bicara, Fakta ini Langsung Terkuak

“Alutsista ini sangat penting dengan tujuan untuk melindungi kedaulatan dan kepentingan nasional RI,” ujarnya kepada GenPI.co, Senin (26/4).

Menurut Satyo, evaluasi alutsista dan road map sistem pertahanan di Tanah Air harus segera dilakukan agar tidak terjadi kecelakaan yang sama seperti KRI Naggala-402.

“Sudahi dan singkirkanlah pencitraan angin surga politisi dan grup ‘pemburu rente’ dalam pengadaan Alutsista,” katanya.

Tidak hanya itu, Satyo juga menilai pemindahan Ibu Kota ke Kalimantan Timur yang jadi proyek mercusuar Presiden Joko Widodo sebaiknya ditunda terlebih dahulu.

“Jika alasan klasik pemerintah adalah akibat minimnya anggaran sektor pertahanan, maka lakukanlah penghematan proyek proyek ‘mercusuar’ infrastruktur dan rencana pemindahan Ibukota di-pending dulu,” katanya.

Tonton video ini:

Berita Selanjutnya
Nusantara