Pengamat Teroris: Penjara Justru Dijadikan Tempat Merakit Bom

Pengamat Teroris: Penjara Justru Dijadikan Tempat Merakit Bom - GenPI.co
Pengamat Terorisme Ridwan Habib. Foto: Asep Wahyudin/GenPI.co

GenPI.co - Pengamat Terorisme Ridwan Habib menilai para teroris kini semakin kreatif karena telah dicuci otaknya. 

Tidak hanya itu, menurutnya para teroris juga kerap mencari cara baru yang lebih rapi untuk melakukan aksinya.

“Dia (teroris) akan melakukan apapun demi keyakinannya. Kalau bahasa anak gaulnya itu Bucin. Bucinnya ini dengan ideologi terorisme, jadi mereka nekat,” ujarnya kepada GenPI.co, Minggu (2/5).

BACA JUGAMenguak Perekrutan Jaringan Teroris di Dalam Sel, Mengejutkan!

Menurut Ridwan juga masalah utama yang terjadi sekarang adalah deradikalisasi di lingkungan tahanan. Sebab, nyatanya penjara tidak efektif menyembuhkan orang yang terpapar ideologi terorisme.

Sebaliknya, yang terjadi justru penjara digunakan para teroris untuk makin belajar merakit bom yang lebih besar.

“Penyembuhan itu kan diharapkan dilakukan di penjara. tetapi malah sebaliknya," lanjutnya.

Menurut Ridwan proses ini berawal dari pertemuan sesama teroris di penjara. Dari sini pihak senior akan mengajarkan juniornya untuk membuat bom dari alat sederhana.

Tonton video ini:

Berita Selanjutnya
Nusantara