Yandex Metrics
GenPI.co App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store

Partai Berbasis Agama Masih Kalah dengan Nasionalis

Partai Ummat berbasis agama. (YouTube abien rais official)
Partai Ummat berbasis agama. (YouTube abien rais official)

GenPI.co - Pengamat Politik Wempy Hadir memberi tanggapan terkait pengaruh kemunculan Partai Ummat terhadap kekuatan politik Islam. 

Wempy juga menilai realitas politik di tanah air menunjukan bahwa partai berbasis agama belum mendapatkan tempat yang kuat di hati masyarakat. 

BACA JUGA: Partai Ummat dan PAN, Antara Bapak, Mertua & Mantu

"Hal ini bisa dilihat bagaimana dari pemilu ke pemilu, partai berbasis agama tidak mampu menggeser kekuatan partai yang berbasis nasionalis seperti PDIP, Golkar, Gerindra dan Demokrat," ujarnya kepada GenPI.co, Selasa (4/5).

Oleh sebab itu, menurut Wempy, munculnya partai Ummat bisa menggerus dukungan terhadap PAN. Tidak hanya itu, Wempy juga mengatakan bahwa pengurus inti Partai Ummat merupakan mantan kader PAN. 

"Bisa saja akan terjadi bahwa partai Ummat dan PAN akan lolos atau salah satunya saja yang lolos. Skenario yang paling buruk adalah keduanya tidak lolos parliamentary threshold 4 persen," ujar Wempy.

Tidak hanya itu, Wempy juga menilai kehadiran Partai Ummat yang dipimpin oleh Amien Rais menambah jumlah partai berbasis agama Islam di Indonesia. 

"Dengan demikian, kehadiran Partai Ummat bisa mempengaruhi eksistensi partai Islam itu sendiri," ujarnya.


Reporter : Panji

Redaktur : Cahaya

BERITA LAINNYA

TANYA AHLI

Berita Tentang Musikpedia Terbaru dan Terkini Hari ini


PARENTING