Kapolri Minta Bawahan Lebih Humanis, Pengamat: Jangan Sampai...

Kapolri Minta Bawahan Lebih Humanis, Pengamat: Jangan Sampai... - GenPI.co
Kapolri Minta Bawahan Lebih Humanis, Pengamat: Jangan Sampai ..(foto: Ricardo/JPNN)

GenPI.co - Peneliti Centra Initiative Erwin Natosmal Oemar memberi tanggapan terkait telegram Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo soal mengatasi demonstrasi kunjungan Presiden Joko Widodo (Jokowi).

"Sebagai peraturan internal boleh saja. Namun secara subtansi peraturan tersebut tidak boleh bertentangan dengan aturan yang tertinggi seperti UU HAM,” ujarnya kepada GenPI.co, Jumat (17/9).

Dia juga mengatakan bahwa aturan yang diberi oleh Listyo Sigit tidak boleh bertentangan dengan konvensi sipil politik yang sudah diratifikasi soal kebebasan berekspresi.

BACA JUGA:  Fahri Hamzah Kirim Angin Segar untuk Kapolri Listyo, Ini Buktinya

"Polisi harus bertindak proporsional dan tidak boleh bertindak berlebihan,” katanya.

Menurut Erwin, hal tersebut bertujuan agar respons para aparat kepolisian tidak represif terhadap publik yang ingin menyampaikan pendapat.

BACA JUGA:  Telegram Kapolri Jadi Sorotan, Jokowi Harus Bertindak

"Sehingga penerapannya tidak eksesif dan mencederai prinsip-prinsip hak asasi dan demokrasi yang kita bangun,” tandasnya.

Di sisi lain, Mantan Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah menyambut baik telegram Kapolri Jenderal Listyo Sigit.

"Mudah-mudahan ini juga berlaku bagi segala jenis demonstrasi yang ada dan berlangsung secara damai serta tertib,” ujr Fahri Hamzah.

Tonton video ini:

Berita Selanjutnya

GenPI.co Nusantara

Jatim Jogja Bali