Pengamat Teroris Beri Peringatan Keras: Semua Jangan Terlena

Pengamat Teroris Beri Peringatan Keras: Semua Jangan Terlena - GenPI.co
Ilustrasi - Satuan tugas Madoga Raya. Foto: Antara.

GenPI.co - Pengamat Terorisme dari Universitas Indonesia (UI), Muhammad Syauqillah, buka suara terkait situasi panas usai pimpinan MIT Ali Kalora tewas di Poso, Sulawesi Tengah.

Menurut dia, Satuan Tugas (Satgas) Madoga Raya perlu menerapkan kembali pengetatan di wilayah tersebut.

"Ya, tentu langkah semacam itu mungkin masih perlu dilakukan. Namun, yang pasti jangan sampai ada jaringan di luar Poso yang ingin memperkuat MIT ini," ujar Syauqillah kepada GenPI.co, Minggu (19/9/2021).

BACA JUGA:  Reaksi Tegas Mahfud MD Soal Tewasnya PImpinan MIT Poso Ali Kalora

Pasalnya, Syauqi -sapaan akrabnya- mengingatkan kepada aparat penegak hukum terkait dugaan adanya ancaman dari luar yang mendukung MIT.

Belum lagi, meski Ali Kalora tewas, MIT bisa saja akan terus mengkaderisasi dan mengangkat anggota lainnya sebagai pimpinan.

BACA JUGA:  Ali Kalora Tewas, Pengamat Teroris Ingatkan Satgas Tetap Waspada

"Mereka (Satgas, red) perlu menutup akses apa pun ke MIT dari pihak luar. Jadi, saya pikir pimpinan kelompok teroris ini tetap akan ada meski Ali Kalora tewas," tegas dia.

Syauqi juga meminta Satgas Madoga Raya agar tidak terlena dengan peristiwa tersebut.

BACA JUGA:  Teroris Ali Kalora Ditembak Mati, Barang Bawaannya Segala Rupa!

"Untuk sekarang, jangan terlalu bahagia dulu sebelum MIT benar-benar selesai. Sebab, masih ada empat anggota lain yang cukup meresahkan masyarakat," imbuhnya.

Tonton video ini:

Berita Selanjutnya

GenPI.co Nusantara

Jatim Jogja Bali Banten