Yandex Metrics
GenPI.co App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store

Cegah Korupsi, Pilpres dan Pilkada Dibiayai Negara 

Antonius Benny Susetyo (Foto: ANTARA)
Antonius Benny Susetyo (Foto: ANTARA)

GenPI.co - Staf Khusus Dewan Pengarah Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Antonius Benny Susetyo menyarankan negara membiayai proses pemilihan kepala daerah (pilkada) dan pemilihan presiden (pilpres). 

Hal itu dilakukan untuk mencegah tindak pidana korupsi di kalangan kepala daerah dan presiden. 

BACA JUGASkandal Korupsi Kader PDIP, Pengamat Bongkar Fakta Mengejutkan

Oleh karena itu, pemerintah perlu merevisi undang-undang yang mengatur tentang kontestasi pilpres dan pilkada.

"Revisi UU Pilpres dan Pilkada untuk pembiayaan oleh negara dalam proses calon kandidat. Selain itu, partai harus ada proses kaderisasi dan  jangan ada calo," ujar Benny dalam keterangannya, Senin, (1/3).

Berdasarkan laporan Transparency International 2021, diketahui bahwa skor indeks persepsi korupsi Indonesia saat ini berada di angka 37 pada skala 0-100.

Adapun skor 0 sangat korup dan skor 100 sangat bersih. Selain revisi undang-undang, Benny mengatakan Indonesia harus kembali ke demokrasi Pancasila.

"Jika kita ingin menghentikan korupsi, harus mengubah sistem kembali kepada demokrasi Pancasila yang efisien dan mengurangi money politik," katanya.


Reporter : Andi Ristanto

Redaktur : Hafid Arsyid

BERITA LAINNYA

TANYA AHLI

Berita Tentang Before After Terbaru dan Terkini Hari ini


PARENTING