Yandex Metrics
GenPI.co App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store

Pernyataan Akademisi NU Bikin Kemendikbud Terpojok, Bacalah!

Akademisi Nahdlatul Ulama (NU) Ahmad Suaedy. Foto: NU Online
Akademisi Nahdlatul Ulama (NU) Ahmad Suaedy. Foto: NU Online

GenPI.co - Akademisi Nahdlatul Ulama (NU) Ahmad Suaedy merespons soal buku Kamus Sejarah Indonesia yang kontroversial.

Buku jilid satu dan dua yang diterbitkan Kemendikbud pada 2017 itu tak mencantumkan tokoh besar NU Hadratussyekh KH Hasyim Asy'ari dan KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur).

Buku itu makin kontroversial lantaran nama pendukung terorisme Abu Bakar Ba'asyir muncul dengan kata yang diperhalus.

BACA JUGAPendiri NU Hilang dari Sejarah, Nadiem Harus Tanggung Jawab

Menanggapi hal itu, Ahmad Suaedy menyebut pemerintah harus bertanggung jawab dan melakukan investigasi.

"Itu ada usaha untuk menghapus. Sepertinya ini disengaja, harus ada transparansi," kata Ahmad dalam keterangan tertulis di laman NU Online, Rabu (21/4).

Peneliti Gus Dur ini mengatakan, penjelasan soal kekeliruan itu memang sudah ada, tetapi belum ada upaya untuk investigasi.

Kementerian terkait mesti bergerak cepat untuk melakukan koreksi dan penulisan ulang.


Reporter : Chelsea Venda

Redaktur : Hafid Arsyid

Share to LINE LINE Share to WhatsApp WhatsApp

BERITA LAINNYA

TANYA AHLI

Berita Tentang Komunitas Terbaru dan Terkini Hari ini


PARENTING