Percepat Pembebasan Lahan Untuk Keselamatan Pendaratan Pesawat

Bandara Djalaluddin Tantu Gorontalo.
Bandara Djalaluddin Tantu Gorontalo.

GenPI.co – Dinas Pekerjaan Umum Dan Penataan Ruang (PUPR) Provinsi Gorontalo mempercepat proses pembebasan lahan untuk fasilitas Bandar udara Djalaluddin Tantu.

Kegiatan ini merupakan bagian dari proses tahapan pengadaan tanah untuk kepentingan umum sesuai dengan Undang-Undang nomor 2 tahun 2012.

Untuk itu Dinas PUPR mengadakan konsultasi publik dengan pemilik lahan yang akan terkena dampak perluasan dan pembangunan instrumen keselamatan penerbangan di bandara Djalaludin Tantu.

“Kami sudah dilaksanakan sosialisi atau konsultasi publik rencana pengadaan tanah untuk penempatan istrumen keselamatan penerbangan bandara Djalaludin Senin kemarin” kata Sultan Kalupe, Kepala Bidang Tata Ruang dan Pertanahan Dinas PUPR Provinsi Gorontalo, Rabu (19/6).

Baca juga:

Tumpang Tindih Pengolahan Kawasan Wisata Lombongo 

Pengelola Wisata Pantai Ratu Diduga Merusak Kawasan Konservasi 

Perluasan lahan untuk pembangunan inatrumen keselamatan penerbangan sangat penting dan harus segera dibangun sebagai persyaratan di setiap bandara di seluruh dunia.

“Selama ini untuk penerbangan domestik di bandara Djalaludin sering mengalami kendala saat pendaratan pada cuaca buruk, karena salah satu fasilitas untuk keselamatan bandara ini belum maksimal. Jadi perlu penambahan lahan untuk penempatan alat dan lampu instrumen keselamatan,” ujar Sultan Kalupe.

Lokasi rencana pembangunan instrumen keselamatan penerbangan berada di Isimu Selatan. Lahan yang diperlukan mencapai panjang 300 meter dan lebarnya 70 meter, dengan total luas lahan yang akan dibebaskan seluas 4,5 hektar.

Pemilik lahan yang terkena dampak perluasan berjumlah 23 orang, termasuk 20 bangunan dan sebuah Sekolah Dasar.

“Muda-mudahan 1-2 minggu ke depan, tiam appraisal akan turun melakukan survei dan penilaian terkait dengan asset dan lahan, tanaman, gedung dan sebagainya yang ada di atas tanah ini. Insyaallah dalam waktu yang cepat juga ini sudah tuntas. Sehingga sudah masuk proses pembayaran pada bulan agustus jika tidak ada halangan apapun” harap Sultan Kalupe.

Dalam konsultasi publik ini dihadiri staf bandara Djalaludin selaku pemohon, perwakilan konsultan appraisal, kepala desa dan dinas Pendidikan dan kebudayaan  Kabupaten Gorontalo.

Simak juga video menarik berikut


RELATED NEWS

My Trip Story

Oleh:
Hafid Arsyid
Reporter
Hafid Arsyid

KULINER