Indonesia Mubazir Pangan, Hasil Penelitian Ternyata

Indonesia Mubazir Pangan, Hasil Penelitian Ternyata - GenPI.co
Foto: Ketua Society of Indonesian Environmental Journalists (SIEJ) Rochimawati. (Tangkapan layar diskusi daring Bappenas dengan media bertema “Indonesia Mubazir Pangan, Kok Bisa?”, Selasa (12/10))

GenPI.co - Ketua Society of Indonesian Environmental Journalists (SIEJ) Rochimawati mengatakan bahwa jurnalis memiliki peran penting dalam melakukan sosialisasi terkait mubazir pangan di Indonesia.

Menurutnya, jurnalis bisa membumikan bahasa teknis yang semula asing menjadi mudah dimengerti masyarakat.

Hal tersebut disampaikan dalam diskusi daring Bappenas dengan media bertema "Indonesia Mubazir Pangan, Kok Bisa?", Selasa (12/10).

BACA JUGA:  Serai Campur Jeruk Nipis Cespleng Banget, Khasiatnya Dahsyat

"Bisa dipilih lagi bahasanya untuk ditulis di dalam artikel, agar poin pentingnya bisa tersampaikan dengan baik ke masyarakat," katanya.

Rochimawati memaparkan bahwa akan ada kepedulian yang tumbuh di masyarakat jika isu tersebut lebih dipahami.

BACA JUGA:  Keberuntungan Mengalir Terus, 4 Zodiak Bisa Panen Rezeki Mendadak

Terutama, terkait masalah lingkungan yang memiliki istilah cukup sulit.

"Masyarakat akan lebih peduli dengan masalah lingkungan, seperti food loss and food waste, karena bahasanya bisa lebih mudah dipahami," paparnya.

BACA JUGA:  Dokter Dina Bongkar Rahasia Kenikmatan Wanita, Bisa Terasa Auuwww

Menurut Rochimawati, masyarakat cenderung malas untuk mencari tahu tentang suatu isu jika bahasanya sulit.

Tonton video ini:

Berita Selanjutnya

GenPI.co Nusantara

Jatim Jogja Bali