Mantan Menteri Era Gus Dur Tak Setuju Pemindahan Ibu Kota Negara

Mantan Menteri Era Gus Dur Tak Setuju Pemindahan Ibu Kota Negara - GenPI.co
Desain ibu kota negara baru (Foto: Sekretariat Presiden)

GenPI.co - Mantan menteri era Presiden Soeharto dan Presiden Gus Dur merespons rencana pemerintah membangun ibu kota negara baru di Kalimantan Timur. 

Pertama, Mantan Menko Perekonomian era Gus Dur Rizal Ramli mengatakan, pemerintah seharusnya tahu diri soal keuangan negara yang saat ini tengah defisit cukup tajam. 

Hal itu disampaikan Rizal dalam diskusi virtual Gelora Talks bertajuk "APBN di antara Himpitan Pajak dan Utang Negara", Rabu (20/10).

BACA JUGA:  Kasus Rachel Vennya Setop, Deddy Corbuzier Siap Pindah Negara

"Kita enggak punya uang untuk membangun ibu kota baru atau proyek ini atau proyek itu," kata Rizal. 

Menurut Rizal, letak ibu kota baru yang berada di Kalimantan Timur itu tak strategis karena terlalu jauh. 

BACA JUGA:  Film Tayang di 190 Negara, Amanda Rawless Girang Banget

Rizal kemudian mencontohkan, beberapa negara yang melakukan pemindahan ibu kota berujung pada kemubaziran karena jaraknya yang terlalu jauh. 

"Brazil bikin ibu kota baru Brazilian City, tiga jam dari kota lama Rio de Janeiro, gagal. Hanya jadi monumen," kata Rizal. 

BACA JUGA:  Utang Negara Besar, Momok untuk Jokowi

Selanjutnya, Mantan Menteri Keuangan era Presiden Soeharto Fuad Bawazier meminta pemerintah segera melakukan penundaan pemindahan ibu kota negara ke Kalimantan Timur. 

Tonton video ini:

Berita Selanjutnya

GenPI.co Nusantara

Jatim Jogja Bali Banten