Ada Ancaman Nyata, Presiden Jokowi Keluarkan Instruksi Tegas

Ada Ancaman Nyata, Presiden Jokowi Keluarkan Instruksi Tegas - GenPI.co
Presiden Republik Indonesia Joko Widodo (Jokowi). Foto: Instagram @jokowi

GenPI.co - Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengingatkan negara Asia dan Eropa untuk tetap waspada terhadap pandemi Covid-19.

Apalagi, saat ini ada kesenjangan akses terhadap vaksin yang masih lebar, meski lebih dari 7,6 miliar dosis vaksin telah disuntikkan

Jokowi pun mengajak para pemimpin negara Asia dan Eropa bersatu dalam menghadapi pandemi Covid-19.

BACA JUGA:  Anies Siap ke Istana Negara, Pengamat Bongkar Sikap Jokowi

"(Sebanyak) 64,99 persen populasi negara kaya telah menerima setidaknya satu dosis vaksin, sementara di negara miskin baru 6,48 persen," ujar Presiden Jokowi dalam pidatonya saat menghadiri Konferensi Tinggi Tinggi (KTT) Asia-Europe Meeting (ASEM) ke-13 secara virtual dari Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Jumat (27/11/2021).

Dia juga menilai, target vaksinasi WHO sejatinya masih sulit tercapai, karena diperkirakan hampir 80 negara tidak mencapai target vaksinasi 40 persen populasi di akhir 2021.

BACA JUGA:  Jerry Massie: Jokowi Tak Berpikir Matang Saat Reshuffle Menteri

Belum lagai ada lebih dari 100 juta dosis vaksin di negara G7 tidak terpakai dan kedaluarsa.

"Dalam pertemuan ini saya mengajak kita semua mengubah situasi ini. Target vaksinasi WHO harus dicapai semua negara. Untuk itu, dose-sharing harus digalakkan, produksi vaksin Covid-19 dinaikkan, dan kapasitas penyerapan negara penerima vaksin ditingkatkan," jelas Presiden Jokowi.

BACA JUGA:  Anies Baswedan Ingin Menghadap Jokowi, CISA Beri Pesan Ini

Selain itu, para pemimpin ASEM untuk terus memperkuat tata kelola dan arsitektur kesehatan global dalam waktu yang panjang, lantaran itu akan menjadi salah satu agenda utama dalam Presidensi Indonesia di G-20.

Tonton video ini:


Artikel ini sudah tayang di JPNN.com dengan judul: Presiden Jokowi Sebut 100 Juta Dosis Vaksin Covid-19 Kedaluarsa

Berita Selanjutnya