Akademisi: Urbanisasi ke Jabodetabek Bisa Timbulkan Kekecewaan

Akademisi: Urbanisasi ke Jabodetabek Bisa Timbulkan Kekecewaan - GenPI.co
Akademisi: Urbanisasi ke Jabodetabek Bisa Timbulkan Kekecewaan - ilustrasi kawasan Tanah Abang Jakarta (Foto: Antara)

GenPI.co - Akademisi politik Airlangga Pribadi mengatakan bahwa derasnya arus urbanisasi ke wilayah Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi (Jabodetabek) selama ini kerap menimbulkan kekecewaan dari masyarakat yang merantau.

Pasalnya, tak semua orang bisa merasakan kehidupan layak usai merantau ke wilayah Jakarta dan sekitarnya.

"Dalam Sosiologi Politik, kondisi ini namanya deprivasi relatif, yaitu tak bertemunya kenyataan dengan harapan masyarakat," ujar Airlangga Pribadi dalam diskusi "RUU IKN dalam Perspektif Ilmu Pemerintahan", Sabtu (15/1).

BACA JUGA:  Air Rebusan Daun Serai Campur Madu Khasiatnya Tokcer, Wow Banget

Deprivasi relatif yang dialami masyarakat itu pun akhirnya memunculkan berbagai macam persoalan, seperti polarisasi politik identitas.

Airlangga Pribadi menilai, pembangunan yang Jawa sentris telah menimbulkan problem ekonomi politik yang cukup serius.

BACA JUGA:  Air Rebusan Daun Jeruk Nipis Khasiatnya Dahsyat, Cespleng Banget

Oleh karena itu, pemerintah harus membangun pusat-pusat pertumbuhan ekonomi baru yang bisa mendorong distribusi secara lebih merata.

"Ekspektasi masyarakat terkait hidup enak itu bisa disebar. Lalu, upaya dalam memperbaiki kesejahteraan masyarakat itu bisa lebih diwujudkan," ungkapnya.

BACA JUGA:  Air Rebusan Kayu Manis Campur Madu Khasiatnya Dahsyat, Wow Banget

Pengajar FISIP UNAIR itu mengatakan bahwa pemindahan ibu kota dari Jakarta ke Kalimantan akan mengurangi problem deprivasi relatif.

Silakan baca konten menarik lainnya dari GenPI.co di Google News

Berita Selanjutnya