GenPI Harus Wujudkan Ide-Ide Gila untuk Pariwisata

GenPI Harus Wujudkan Ide-Ide Gila untuk Pariwisata - GenPI.co
Priantono Rudito

Untuk membangun sebuah co-branding di Destinasi Digital, dibutuhkan strategic contexts. Selain itu, harus ada ide-ide gila yang diwujudkan Generasi Pesona Indonesia (GenPI). Strategi ini sangat perlu bagi pariwisata yang menjadi core economy Indonesia. 

Hal tersebut disampaikan Tenaga Ahli Bidang Co-Branding Kementerian Pariwisata, Priantono Rudito, Sabtu (21/4). Tepatnya dalam Training On Trainer (TOT) Pembentukan Destinasi Digital. 

Menurut Priantono, branding sangat diperlu. Dan pariwisata Indonesia telah mendapatkan pengakuan  dunia untuk hal itu. “Buktinya, dari awal tahun 2018 pariwisata Indonesia telah mendapatkan 20 award dari sejumlah negara. Dan hal ini sangat positif untuk branding pariwisata Indonesia,” papar Priantono. 

Hal ini turut berpengaruh bagi pariwisata Indonesia. Sebab, pariwisata Indonesia tumbuh tiga kali lebih cepat. “Di level ASEAN hingga dunia, pariwisata Indonesia tumbuh 3 kali lebih cepat. Dan ini memberikan kontribusi ekonomi yang cukup baik. Buktinya, pariwisata sekarang menjadi penyumbang devisa nomor dua di Indonesia. Dan nanti, pariwisata akan menjadi nomor satu,” kata Priantono optimis.

Untuk itu, Priantono meminta agar anggta GenPI memiliki pola pikir seperti Menteri Pariwisata yang selalu melakukan terobosan. “Kawan-kawan GenPI harus mempunyai pola pikir seperti Menteri Pariwisata. Hal itu akan membuka wawasan dan bermanfaat untuk mengembang pariwisata di tanah air kita," terang Priantono yang juga seorang dosen.

Menurutnya, salah satu pemikiran Menteri yang harus ditiru adalah digital tourism. “Karena, dalam digital tourism harus muncul ide-ide gila. GenPI harus melakukan itu, memunculkan hal-hal gila. Sebuah bisnis baru yang belum ada sebelumnya. GenPI harus menjadi pusat aktivasi ide-ide segar. Karena kalau tidak, someone else will do it. Karena setiap menit selalu ada ide-ide segar yang muncul,” paparnya.

Priantono menambahkan, lengah sedikit tidak melakukan inovasi, kita akan ditinggalkan. “Itulah tantangan GenPI. Bisnis baru yang salah satunya free alias tidak bayar. Dalam destinasi digital semua memungkinkan,” terangnya.

Priantono juga mengingatkan jika seluruh bisnis yang digeluti pasti memiliki sebuah garis merah. Yaitu harapan konsumen. 

Tonton video ini:

Berita Selanjutnya

GenPI.co Nusantara

Jatim Jogja Bali Banten