Rumus Hadapi Quarter Life Crisis, Dunia Akhirat Harus Seimbang

Rumus Hadapi Quarter Life Crisis, Dunia Akhirat Harus Seimbang - GenPI.co
Foto: Trainer dan Coach PT Kereta Api Indonesia (KAI) Gina Rahmalia Ginandjar (kiri bawah). (Tangkapan layar webinar “Self-Growth in Quarter Life Crisis”, Senin (25/10)

GenPI.co - Trainer dan Coach PT Kereta Api Indonesia (KAI) Gina Rahmalia Ginandjar mengatakan bahwa untuk menghadapi quarter life crisis atau usia menginjak 25 tahun, sebaiknya urusan dunia dan akhirat tak dipisahkan dalam menjalani kehidupan.

Kedua hal itu tak boleh berjalan terpisah, tetapi tak boleh juga saling mendominasi di antara satu sama lain.

“Jadi, disandingkan keduanya, bukan dibandingkan satu sama lain,” ujarnya dalam webinar “Self-Growth in Quarter Life Crisis”, Senin (25/10).

BACA JUGA:  Bikin Galau, Mengapa Milenial Sering Terkena Quarter Life Crisis?

Gina mengatakan bahwa semua tindakan yang membandingkan hal di dalam hidup seseorang itu hanya akan membuat orang tersebut merasa sebal.

“Ibu kamu banding-bandingin kamu dengan pencapaian sepupumu saja itu bikin kamu capek hati,” katanya.

BACA JUGA:  4 Camilan Enak Dongkrak Hormon Bahagia, Stres Auto Lenyap

Lebih lanjut, Gina menegaskan bahwa seseorang tak boleh memelihara pola pikir “hanya saya saja yang gagal” dalam menjalani hidup.

“Semua juga sama, semua juga pernah dibandingkan dengan orang yang mungkin lebih tinggi,” tuturnya.

BACA JUGA:  Perempuan Lebih Rentan Alami Stres, Dibanding Pria

Oleh karena itu, ia menekankan untuk memiliki pola pikir bahwa yang bisa menilai dan membandingkan sesama manusia hanya Tuhan.

Tonton video ini:

Berita Selanjutnya

GenPI.co Nusantara

Jatim Jogja Bali Banten