Yandex Metrics
GenPI.co App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store

Pengamat Politik Sebut Kasus Korupsi Tidak Bisa Menumbangkan PDIP

PDIP. Foto: JPNN.com
PDIP. Foto: JPNN.com

GenPI.co - Pengamat politik Dedi Kurnia Syah memberi tanggapan terkait PDIP dan PKB yang saling lempar status kader Bupati Nganjuk Novi Rahman Hidayat yang terjerat kasus jual beli jabatan.

Menurutnya, bagi Parpol besar semacam PDIP mungkin tidak signifikan berpengaruh terhadap suara elektoralnya.

BACA JUGAPDIP-PKB Cuci Tangan, Bukti Dukung Bupati Nganjuk Sangat Jelas

"Terlebih mayoritas pemilih PDIP memiliki loyalitas sangat kuat. Sebaliknya, bagi PKB jika ada kader terjerat kasus korupsi," ujarnya kepada GenPI.co, Selasa (11/5/2021).

Menurut Dedi, pengaruh kasus korupsi bisa saja signifikan terhadap PKB mengingat afiliasi PKB yang cenderung islami.

"PDIP terbukti tetap menduduki posisi teratas dalam raihan elektabilitas dalam survei, sementara kader terjerat korupsi atau yang diisukan korupsi sangat banyak," katanya.

Dedi juga memberi contoh terkait skandal bansos yang melibatkan mantan Menteri Sosial Juliari Batubara dan beberapa kader di parlemen, termasuk kasus Harun Masiku.

"Bahkan untuk bansos sudah disinggung media nasional adanya keterlibatan putra mahkota 'lurah' juga madam bansos, semua rasanya tidak begitu memengaruhi pemilih," katanya.


Reporter : Panji

Redaktur : Irwina Istiqomah

Share to LINE LINE Share to WhatsApp WhatsApp

BERITA LAINNYA

TANYA AHLI

Berita Tentang Komunitas Terbaru dan Terkini Hari ini


PARENTING