Yandex Metrics
GenPI.co App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store

Mendadak, PKB dan PDIP Buang Bodi Kasus Bupati Nganjuk

Bupati Nganjuk Novi Rahman Hidayat. FOTO: Antrara
Bupati Nganjuk Novi Rahman Hidayat. FOTO: Antrara

GenPI.co - Pengamat Politik Wempy Hadir memberi tanggapan terkait PDIP dan PKB yang saling lempar status kader Bupati Nganjuk Novi Rahman Hidayat yang terjerat kasus jual-beli jabatan.

Menurut Wempy, lemahnya budaya apologi yang dilakukan oleh elit partai membuat masyarakat berspekulasi bahwa tindakan korupsi tersebut terstruktur.

BACA JUGA: Dekat Dengan Ulama, Kapolri Listyo Sigit Sangat Humanis

"Maskarakat akan berpikir yang dilakukan oleh kader partai terstruktur yang melibatkan kepentingan elite," ujarnya kepada GenPI.co, Selasa (11/5).

Menurutnya, hal tersebut sangat berbahaya. Sebab, kurangnya budaya apologi bisa menghancurkan selirih sendi kehidupan. 

"Novi sebagai kader PKB mestinya tidak perlu menyembunyikan identitas. Pak Novi mesti menjelaskan kepada publik soal partainya dan melakukan permintaan maaf kepada publik karena melanggar sumpah jabatan," ujarnya.

Wempy juga mengatakan bahwa hilangnya budaya apologi membuat masyarakat merasa biasa ketika kader parpol melakukan kesalahan. 

"Bahkan yang paling ekstrem adalah koruptor tetap tertawa ria ketika sedang memakai rompi kuning di KPK," kata Wempy.


Redaktur : Cahaya

BERITA LAINNYA

TANYA AHLI

Berita Tentang Komunitas Terbaru dan Terkini Hari ini


PARENTING