Yandex Metrics
GenPI.co App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store

Pasal Maut di RKUHP Memanas, Pakar Sampai Ketakutan

Pasal Maut di RKUHP Memanas, Pakar Sampai Ketakutan( foto: JPNN)
Pasal Maut di RKUHP Memanas, Pakar Sampai Ketakutan( foto: JPNN)

GenPI.co - Direktur Rumah Politik Indonesia Fernando EMaS mendadak menyoroti pasal maut yang ada di rancangan Kitab Undang-undang Hukum Pidana (RKUHP).

Salah satu yang menjadi kekhawatiran Fernando ialah pasal penghinaan presiden dan wakil presiden yang rencanannya akan dimasukkan kembali ke RKHUP.

BACA JUGA:  Yasonna Laoly Masuk Daftar Kandidat Reshuffle, Ini Faktanya..

Fernando takut jika pasal itu justru nantinya akan disalahgunakan.

"Disalahgunakan pemerintah untuk memasung pihak-pihak oposisinya," kata Fernando kepada GenPI.co pada Sabtu (12/6).

Fernando mengatakan, negara seharusnya membuat UU yang bisa melindungi rakyatnya sendiri.

BACA JUGA:  Yasonna Laoly Layak Diganti Dalam Reshuffle, Alasannya Jleb!

Namun, yang terjadi justru aturan yang akan dibuat ini lebih mementingkan para pejabat tinggi negara.

Seperti diketahui, Menkumham Yasonna Laoly menilai pasal penghinaan presiden itu perlu dimasukkan kembali ke RKUHP.

Sebab, demokrasi di Indonesia harus selalu dijaga agar tidak terlalu liberal.


Reporter : Chelsea Venda

Redaktur : Landy Primasiwi

Share to LINE LINE Share to WhatsApp WhatsApp

BERITA LAINNYA

TANYA AHLI

Berita Tentang Komunitas Terbaru dan Terkini Hari ini


PARENTING