Pengamat Politik: Revolusi Birokrasi Jokowi Omong Kosong

Pengamat Politik: Revolusi Birokrasi Jokowi Omong Kosong - GenPI.co
Pengamat Politik: Revolusi Birokrasi Jokowi Omong Kosong - Presiden Joko Widodo (foto: Instagram @Jokowi )

GenPI.co - Pengamat Politik Dedi Kurnia Syah menyoroti langkah Pemerintah Joko Widodo (Jokowi) yang menganggarkan Rp 2,4 triliun untuk pengadaan laptop pelajar buatan dalam negeri.

"Dari sisi politik ekonomi, Kemendikbud sah saja mencari keuntungan dari transaksi belanja," ujar Dedi Kurnia Syah kepada GenPI.co, Selasa (3/8).

Menurut Dedi, bangsa ini tidak perlu menutup mata dalam melihat negara yang berbisnis. Kendati demikian, Dedi tetap melemparkan kritik tajamnya.

BACA JUGA:  Suara Lantang Anggota DPR RI: Kami Diperlakukan Seperti Binatang

"Justru kritiknya tidak di sana, tetapi ada pada tata kelola pengadaan, birokrasi yang panjang, sehingga mempengaruhi biaya," jelas Dedi Kurnia Syah.

"Ini menjadi bukti apa yang disampaikan Jokowi dalam debat Pilpres 2019 untuk merevolusi birokrasi hanya omong kosong," sambungnya.

BACA JUGA:  Geprek Jahe Campur Daun Pandan Khasiatnya Dahsyat, Siap Goyang

Menurutnya, logika anggaran bukan langsung dibagi pada barang sehingga bertemu nominal Rp 10 juta, tetapi di sana ada pajak yang beraneka ragam.

Dedi juga mengatakan bahwa kritik anggaran yang tidak masuk akal untuk sebuah barang harus dialihkan menjadi kritik pada proses transaksinya.

BACA JUGA:  Menjaga Kekebalan Tubuh, Ini Dia 3 Merek Terbaik Vitamin D

"Mulai dari keterbukaan tender hingga kualifikasi birokrasi yang ringkas," jelasnya.

Tonton video ini:

Berita Selanjutnya
Nusantara