Ade Armando Skakmat Amien Rais Datang ke Istana, Jleb Banget

Ade Armando Skakmat Amien Rais Datang ke Istana, Jleb Banget - GenPI.co
Presiden Jokowi menerima kedatangan Amien Rais di Istana Negara. (biro sekretariat presiden)

GenPI.co - Pengamat komunikasi Ade Armando mengatakan bahwa upaya yang dilakukan Tim Pengawal Peristiwa Pembunuhan (TP3) Enam Laskar Front Pembela Islam (FPI) tidak dimaksudkan untuk mengungkap kebenaran.

Sebab, Ade menilai bahwa sesuai akal sehat, sudah dapat disimpulkan bahwa tidak mungkin polisi memang berniat membunuh anggota FPI.

BACA JUGA: Payah, Jokowi Nggak Serius Revisi Pasal Karet

“Semua data menunjukkan bahwa polisi semula hanya berniat mengikuti mobil Habib Rizieq. Tapi, karena diserang, polisi membalas,” kata Ade dalam kanal YouTube CokroTV, Rabu (10/3).

Ade memaparkan bahwa kronologis kejadian itu juga sudah dibuktikan dari rekaman percakapan keenam pembela Habib Rizieq Shihab itu.

“Saat itu, Laskar FPI tahu persis yang menguntit mereka adalah polisi, jadi mereka dengan sengaja menabrak mobil polisi dan menembakinya,” paparnya.

Selain itu, Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) mengatakan bahwa dari jenazah korban hanya ditemukan 18 luka tembak.

Oleh karena itu, TP3 sebenarnya tahu bahwa mereka tak punya bukti dan indikasi yang dapat mengugurkan penjelasan bahwa kematian laskar FPI bukan pembunuh terencana.

Tonton video ini:

Berita Selanjutnya
Nusantara