Kekerasan Terhadap Jurnalis Meningkat, Begini Respon AJI

Kekerasan Terhadap Jurnalis Meningkat, Begini Respon AJI - GenPI.co
Ilustrasi jurnalis (Foto: Pixabay) 

GenPI.co - Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Indonesia mengatakan, kekerasan terhadap jurnalis pada periode Mei 2020 sampai Mei 2021 meningkat. 

Hal itu disampaikan oleh Ketua Divisi Advokasi AJI Indonesia Erick Tanjung dalam "Peluncuran Catatan AJI atas Situasi Kebebasan Pers Indonesia 2021" yang dilaksanakan secara daring, di Jakarta, Senin (3/5). 

"Dari periode 2020-2021, catatan kami ada 90 kasus kekerasan terhadap jurnalis," ujar Erick. 

BACA JUGAJurnalis Ditangkap Militer Myanmar, Biden Keluarkan Jurus Dewa

Erick mengatakan, jumlah tersebut meningkat jauh dari periode sebelumnya, yang sebanyak 57 kasus. 

Dia menambahkan, pelaku kekerasan terhadap jurnalis tersebut beragam. 

"Pelaku kekerasan beragam, mulai dari advokat, jaksa, pejabat, polisi, satpol PP atau aparat pemda, lainnya tidak dikenal," ucap Erick.

Salah satu kasus kekerasan yang jadi perhatian AJI setahun terakhir ini adalah kekerasan yang dialami jurnalis Tempo di Surabaya, Nurhadi.

Tonton video ini:

Berita Selanjutnya
Nusantara