Mengenal Hisab Rukyat dan Isbat

Ilustrasi
Ilustrasi

GenPI.co - Hisab adalah perhitungan secara matematis dan astronomis untuk menentukan posisi bulan dalam menentukan dimulainya awal bulan pada kalender Hijriyah. Sedangkan Rukyat adalah aktivitas mengamati visibilitas hilal, yakni penampakan bulan sabit yang tampak pertama kali setelah terjadinya ijtimak (konjungsi).

Dengan pengertian tersebut hisab merupakan metode perhitungan penentu awal bulan dengan penentunya adalah rukyah yang sering digunakan dan dipublikasi saat penentuan awal puasa. Salah satunya penentuan awal bulan Ramadan yang diterapkan di Kementerian Agama RI.

Meski resmi diterapkan di Kementerian Agama, di Indonesia juga melakukan perhitungan dengan metode hisab adalah ormas agama Muhammadiyah yang memiliki umat jutaan jiwa di Indoensia.

Terlepas dari perbedaan tersebut, dengan adanya hisab seorang perukyah bisa mengetahui kapan matahari terbenam, kapan hilal awal bulan akan terlihat dan pada koordinat ke berapa posisi hilal tersebut berada. 

Baca juga: Kenapa Awal Puasa Kadang Bisa Berbeda?

loading...

Bahkan dengan hisab, lama hilal di atas langit bisa diketahui dalam hitungan menit hingga detik. Namun sekali lagi, perhitungan tetaplah perhitungan. Bukan penentu awal bulan sebagaimana hadis rasulullah “Shuumuu liru’yatihii waaftiruuu liru’yatihii.” Berpuasalah bila kalian telah melihat hilal dan berlebaranlah kerika kalian telah melihat hilal.

Berikut penentuan awal bulan (kalender) Hijriyah terjadi jika:

Pada saat Matahari terbenam, ketinggian (altitude) Bulan di atas cakrawala minimum 2°, dan sudut elongasi (jarak lengkung) Bulan-Matahari minimum 3°, atau 


Reporter : Winento

Redaktur : Cahaya

BERITA LAINNYA

TANYA AHLI

Berita Tentang Ootd Terbaru dan Terkini Hari ini


PARENTING