Menjadi Umat yang Baik di Kelenteng Kwan Sing Bio

Kelenteng Kwan Sing Bio di Tuban, Jawa Timur. Foto: Antara
Kelenteng Kwan Sing Bio di Tuban, Jawa Timur. Foto: Antara

GenPI.co - Heri Triwidodo SH selaku kuasa hukum Bambang Djoko Santoso, Ketua Peribadatan Konghucu di Kelenteng TITD Kwan Sing Bio, memberikan apresiasi kepada majelis hakim Pengadilan Negeri Tuban.

Hakim memutuskan cara dan tahapan penunjukan Mardjojo alias Tio Eng Bo dan Tan Ming An sebagai ketua umum dan ketua penilik kelenteng masa bakti 2019-2022 melawan hukum. 

BACA JUGA: Capres PDIP, Ganjar Pranowo Apa Puan Maharani?

Heri mengatakan, dalam persidangan terbukti secara sah dan meyakinkan, para tergugat Mardjojo melakukan perbuatan melawan hukum, melanggar, tidak tunduk dan taat pada AD/ART kelenteng.

Perbuatan berikutnya, memprovokasi umat/anggota untuk mengadakan pemilihan pengurus/penilik kelenteng yang tidak sesuai, melanggar dan bertentangan dengan AD/ART kelenteng.  

loading...

"Mereka juga membuat dan menandatangani surat undangan kepada umat/anggota untuk menyelenggarakan pemilihan pengurus dan penilik dengan cara dan tahapan pelaksanaannya yang bertentangan dengan AD/ART," ujar Heri kepada Wartawan, Minggu (2/8).

Heri mengungkapkan, tergugat Tan Ming Ang berdasar keputusan pengurus kelenteng nomor 778/KSB.TLK/X/2017 tertanggal 30 Oktober 2017 yang dibuat dan ditandatangani ketua umum kelenteng Gunawan Putra Wirawan (ketika itu, Red), selaku tergugat 1 dan tergugat 3 sekretaris Erni Muliana tidak dapat dicalonkan atau mencalonkan diri sebagai pengurus maupun penilik masa bakti 2017-2020.

Sebelumnya, Pada Kamis (30/7) Pengadilan Negeri (PN) Tuban menyidangkan kasus gugatan perdata terhadap sepuluh inisiator dan fasilitator pemilihan pengurus dan penilik Tempat Ibadah Tri Darma (TITD) Kwan Sing Bio dan Tjoe Ling Kiong Tuban periode 2019-2022 pada 13 Oktober lalu.


Redaktur : Cahaya

BERITA LAINNYA

TANYA AHLI

Berita Tentang Musikpedia Terbaru dan Terkini Hari ini


PARENTING