Yandex Metrics
GenPI.co App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store

Sekolah Pilot DPST Tetap Bertahan di Tengah Pandemi Corona

Sekolah Dirgantara Pilot School Tasikmalaya (DPST). Foto: GenPI.co
Sekolah Dirgantara Pilot School Tasikmalaya (DPST). Foto: GenPI.co

GenPI.co - Direktur Utama Dirgantara Pilot School Tasikmalaya (DPST), Hudi Yusuf berharap pemerintah membuat regulasi yang menguntungkan pilot-pilot dalam negeri. Karena selama ini pilot asing mau dibayar murah demi mendapatkan jam terbang saja. 

"Ini yang menghancurkan pilot-pilot Indonesia. Maskapai lebi memilih pilot asing karena dibayar murah, hanya untuk menambah jam terbang," ujar Hudi kepada GenPI.co, Kamis (10/9).

BACA JUGA: Ladies, Keramas Jadi Kunci Atasi Rambut Lepek

Numun, Hudi tetap optimistis lulusan DPST bisa bersaing dengan pilot asing. Buktinya, DPST sudah mewisuda dua kali dan anak didiknya ada yang bekerja di maskapai dalam negeri dan luar negeri. 

"DPST siap mencetak pilot-pilot handal di Indonesia yang mampu bersaing dengan pilot asing," tandasnya.

Untuk penerimaan siswa baru, lanjut Hudi, akan dibuka setelah covid-19 meredah. Dan rencananya dibuka pendaftaran siswa calon pilot pada Januari-Februari.

"Tapi yang mau daftar sekarang juga bisa. Baru pendaftaran saja," terang Hudi.

Menurut Hudi, sekolah pilot DPST memang terbilang cukup murah daripada sekolah pilot lainnya. Dengan biaya pendidikan Rp 850 juta calon pilot di DPST sudah mendapatkan berbagai fasilitas sampai selesai atau lulus. 


Redaktur : Cahaya

Share to LINE LINE Share to WhatsApp WhatsApp

BERITA LAINNYA

TANYA AHLI

Berita Tentang Komunitas Terbaru dan Terkini Hari ini


PARENTING