Akses Kapal dari dan ke Natuna Kurang, Penduduk Setempat Kesal

 Kapal Pelni Km Bukit Raya di salah satu pelabuhan di Kepri. (Foto: Tribunnews)
Kapal Pelni Km Bukit Raya di salah satu pelabuhan di Kepri. (Foto: Tribunnews)

GenPI.co - Dua kabupaten di Kepulauan Riau menjadi gerbang bagian utara Indonesia. Kabupaten tersebut adalah  Natuna dan kepulauan Anambas. Akses transportasi menuju dan dari dua kawasan ini menggunakan kapal, yang sayangnya masih jarang.

Kurangnya transportasi tidak berbanding lurus dengan jumlah penduduk yang hilir mudik. Yessi Nuryeni, salah satu warga Natuna dibuat mengeluh oleh karenanya. Menurutnya kapal yang telah disediakan untuk rute ke Anambas dan Natuna  terasa kurang dan tidak mencukupi kebutuhan masyarakat yang ada.

Keluhannya itu disampaikan di akun Facebook miliknya @Yessi Nuryeni, Kamis (18/4) lalu.

Akses Kapal dari dan ke Natuna Kurang, Penduduk Setempat KesalKeluhan Yessi di Facebook akibat kurangnya akses kapal dari dan ke Natuna.

Dalam unggahannya itu, Yessi menumpahkan keresahan karena begitu sulit untuk pulang kampung dari Tanjungpinang ke Natuna karena menunggu jadwal kapal. Menurutnya, kondisi ini semakin bertamabah tatkala masuk masuk musim mudik. 

“Kalaulah musim mudik nanti lebih parah lagi. Bukan dia nak nambah kapal tujuan Natuna. Malah kapal yg ada dialihkan ke daerah yg katanya pemudik lebih banyak.” tulisnya di facebook.

Kondisi ini membuat Yessi merasa daerahnya tidak terlalu diperhatikan pemerintah. Menurutnya, Natuna dan Anambas yang jadi gerbang utara Indonesia disediakan dengan jumlah kapal yang memadai. 

“INGAT!!! Natuna itu Gerbang Utara. Kalau disentil orang Asing nak ngambil Natuna, baru dia sebok nak datang ke Natuna buat macam-macam wacana.” ungkapnya.

Postingan tersebut ia tujukan kepada calon dewan yang akan terpilih setelah pemilu yang digelar 17April lalu.

Rasa sesalnya itu mendapatkan komentar dari pengguna facebook lainnya.

“Waktu Natuna mau diambil sibuk juga dia ngurus Natuna. Hahaha. Heran lah, nak ke pulau carakan payah benar.” komentar dari akun @Witru Wulandari.

Redaktur: Paskalis Yuri Alfred P

RELATED NEWS

My Trip Story

Oleh:
Mia Kamila
Reporter
Mia Kamila

KULINER