Yandex Metrics
GenPI.co App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store

Menteri Luhut Buka Kawasan Industri Nikel, Ini Lokasinya

Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan.(Foto: JPNN)
Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan.(Foto: JPNN)

GenPI.co - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan menilai Indonesia mempunyai posisi tawar (bargaining position) yang kuat karena menjadi salah satu produsen nikel terbesar dunia.

Menurut Luhut Binsar Pandjaitan, pemerintah Indonesia tengah mendorong investasi pada hilirisasi produk turunan nikel untuk memproduksi baterai kendaraan listrik.

BACA JUGA:  Kamu Wajib Tahu! Target Besar RI di Balik Larangan Ekspor Nikel

"Dengan ini (potensi Nikel) yang besar kita lihat bahwa Indonesia punya bargaining position yang kuat," kata Luhut seperti yang dilansir dari Antara, Jumat, (18/6/21).

Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan dengan posisi tawar yang kuat itu, Indonesia memiliki hak untuk berkembang dan bekerja sama yang saling menguntungkan.

Luhut pun menyebutkan bahwa pada tahun 2025, Indonesia diproyeksikan memasok 50 persen pasokan nikel dunia, dibandingkan dengan 28 persen pada tahun 2020.

BACA JUGA:  Kartini Zaman Now: Kisah Vebriani, Kerja di Usaha Tambang Nikel

"Produksi nikel Indonesia akan meningkat dengan adanya smelter High Pressure Acid Leaching (HPAL) yang akan mulai beroperasi pada 2021 yang akan menghasilkan Mix Hydroxide Precipitate (MHP)," katanya.

Selain nikel, Luhut juga menyinggung soal investasi hilirisasi bauksit. Ia menyebutkan beberapa kawasan industri yang mengembangkan produk turunan nikel dan bauksit.


Ke tujuh kawasan tersebut diantaranya kawasan Galang Batang dengan nilai total investasi sebesar 2,5 miliar dolar AS (target operasi tahun 2021).


Share to LINE LINE Share to WhatsApp WhatsApp

BERITA LAINNYA

TANYA AHLI

Berita Tentang Komunitas Terbaru dan Terkini Hari ini


PARENTING