Yandex Metrics
GenPI.co App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store

Baca Buku

American Gods: Ketika Sesembahan Kuno Berbaur dengan Manusia

Novel American Gods karangan neil Gaiman. (Foto: Alfred/GenPI.co)
Novel American Gods karangan neil Gaiman. (Foto: Alfred/GenPI.co)

GenPI.co -  Bagaimana jika seluruh dewa-dewi sesembahan manusia masa lalu hidup membaur bersama masyarakat di Amerika Serikat? Neil Gaiman dalam novelnya yang berjudul American Gods memungkinkan hal itu terjadi. 

Novel ini bercerita tentang seseorang bernama Shadow Moon  yang baru saja menyelesaikan masa hukumannya selama 3 tahun untuk kejahatan yang tidak ia lakukan. Lepas dari hukuman, Shadow Moon yang digambarkan bertubuh besar dan tegap itu  kemudian bertemu seorang tua bernama Wednesday.

Ia kemudian berkerja kepada orang tua itu, dan sejak itu petualangan absurd Shadow Moon pun  dimulai. Ia kemudian mengetahui bahwa Wednesday adalah Odin, dewa tertinggi dalam mitologi Nordik. Ia dilupakan, dan bertahan dengan kekuatan yang tersisa dan bekerja sebagai penipu.

BACA JUGA: Novel Saman: Sebuah Kisah Cinta dan Ketidakadilan Masa Orde Baru

Selain Wednesday, ada banyak sekali sesembahan lain yang hidup membaur dengan masyarakat biasa. Ada Thor, si Dewa Petir bangsa Viking, lalu dewa dewi Yunani, hingga Yesus dan Khrisna.

Para dewa kuno itu diceritakan tengah terancam keberadaannya. Sebab tengah muncul sesembahan baru umat manusia dengan kekuatan yang mengerikan. Shadow Moon pun terjebak dalam perang epik antara masa lalu dan masa depan.

Dalam petualangannya, Wednesday terbunuh oleh para dewa baru. Meski begitu peperangan terus berlanjut dan kunci kemenangan para dewa terlupakan itu ada di tangan Shadow Moon.


Share to LINE LINE Share to WhatsApp WhatsApp

BERITA LAINNYA

TANYA AHLI

Berita Tentang Komunitas Terbaru dan Terkini Hari ini


PARENTING