Yandex Metrics
GenPI.co App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store

Sudan di Ambang Kehancuran, Semua Rakyatnya Dibuat Sempoyongan

Konflik di Sudan Selatan. Foto: Reuters.
Konflik di Sudan Selatan. Foto: Reuters.

GenPI.co - Sebuah laporan Perserikatan Bangsa-Bangsa memperingatkan bahwa lambatnya implementasi perjanjian perdamaian yang direvitalisasi di Sudan Selatan berisiko mendorong negara itu kembali ke 'konflik skala besar'.

Perpecahan politik, militer, dan etnis di Sudan Selatan melebar, yang menyebabkan berbagai insiden kekerasan antara penandatangan utama gencatan senjata tahun lalu, kemungkinan perang baru, dan hampir 100.000 orang menghadapi kondisi seperti kelaparan.

BACA JUGA: Kehancuran Ethiopia, Kematian di Mana-mana, Warga Merana

Dalam laporan setebal 81 halaman yang dikirim ke Dewan Keamanan PBB pada hari Senin (26/4/2021), panel ahli mengatakan reformasi yang berjalan lambat oleh pemerintah Presiden Salva Kiir dan lebih dari setahun perselisihan dan perselisihan politik tentang bagaimana menerapkan gencatan senjata Februari 2020 dan 2018.

Bahkan, perjanjian damai telah menyebabkan keretakan hubungan antara Kiir dan Wakil Presiden Pertama Riek Machar.

Ketidakpuasan dalam Gerakan Pembebasan Rakyat Sudan Kiir dan basis kekuatannya di kelompok etnis Dinka atas penanganannya terhadap transisi telah menyebabkan seruan untuk kepemimpinan baru.

Sementara, tekanan internasional yang intens mengikuti kesepakatan perdamaian dan pemerintahan koalisi baru-baru ini yang dipimpin oleh Kiir, dengan Machar sebagai wakilnya.

Tetapi pemerintah telah gagal mencapai banyak reformasi, termasuk menyelesaikan penyatuan komando angkatan darat, meluluskan kekuatan yang bersatu, dan menyusun kembali Majelis Legislatif Nasional Transisi.


Share to LINE LINE Share to WhatsApp WhatsApp

BERITA LAINNYA

TANYA AHLI

Berita Tentang Komunitas Terbaru dan Terkini Hari ini


PARENTING