Yandex Metrics
GenPI.co App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store

Soroti TWK KPK, Pakar Sentil Kelompok Taliban dan Radikal 

Foto: JPNN.com
Foto: JPNN.com

GenPI.co - Akademisi politik Philipus Ngorang mengatakan bahwa tes wawasan kebangsaan untuk karyawan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dapat meningkatkan objektivitas dari para pegawai dan penyidik lembaga antirasuah itu.

Terutama, belakangan ini ada isu bahwa KPK telah disusupi oleh kelompok ‘Taliban’.

“KPK adalah lembaga yang memiliki kewenangan yang kuat. Oleh karena itu, jika disusupi radikalisme, tak akan ada lagi pihak yang bisa melawan KPK,” ujarnya kepada GenPI.co. belum lama ini.

BACA JUGA75 Pegawai Tak Lolos TWK Nonjob, Praktisi Analisis SK Kepala KPK

Ngorang mengatakan bahwa masuknya radikalisme ke tubuh KPK dapat membuat lembaga antirasuah itu menjadi tidak independen lagi.

“Jika publik mengatakan si A koruptor, tapi KPK mengatakan tidak, bagaimana? Peran KPK itu harus bebas dari setiran kelompok mana pun,” katanya.

Ngorang memaparkan bahwa pegawai dan penyidik KPK harus bisa bertindak secara objektif, tanpa ada pandangan personal terkait kelompok tertentu.

“Nggak boleh mereka memandang seseorang jadi sesuai ras, suku, agama, atau keturunan. Kalau dalam menjalankan tugasnya, yang benar ya benar, yang salah itu salah,” paparnya.


Reporter : Pulina Nityakanti Pramesi

Redaktur : Hafid Arsyid

BERITA LAINNYA

TANYA AHLI

Berita Tentang Komunitas Terbaru dan Terkini Hari ini


PARENTING