Yandex Metrics
GenPI.co App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store

Saran Eks Waketum Gerindra, 75 Pegawai KPK Dikasih Pesangon Saja

Novel Baswedan saat memberikan keterangan pers usai melaporkan pimipinan KPK ke Dewan Pengawas. FOTO: Antara
Novel Baswedan saat memberikan keterangan pers usai melaporkan pimipinan KPK ke Dewan Pengawas. FOTO: Antara

GenPI.co - Mantan Waketum Gerindra Arief Poyuono memiliki penafsiran yang berbeda soal 75 pegawai Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) yang tak lulus Tes Wawasan Kebangsaan (TWK) sebagai proses menjadi Apratur Sipil Negara (AS).

Arief menegaskan bahwa Ketua KPK Firli Bahuri tentu harus patuh pada putusan MK yang menyebut alih status menjadi ASN tak boleh merugikan pegawai KPK.

BACA JUGA: Anak Buah Pangdam Jaya Mayjen TNI Dudung Tempur di Meikarta

“Dalam aturan itu, para pegawai diharuskan mengikuti asesmen tes wawasan kebangsaan yang dilakukan oleh KPK dan Badan Kepegawaian Negara (BKN). Tapi tidak ada penjelasan mengenai konsekuensi bagi para pegawai yang tidak lolos tes,” kata Arief dalam keterangannya, Selasa (18/5).

Nah, lanjut Arief, Presiden Jokowi sudah terang benderang menyatakan sepakat dengan pertimbangan MK soal status pengalihan pegawai KPK menjadi ASN tidak boleh merugikan hak mereka.

Memaknai pernyataan Jokowi itu, Arief menilai bahwa hak pegawai di KPK yang tidak lulus TWK yang bukan berarti kembali menjalani pendidikan agar lulus tes.

BACA JUGA: Pegawai KPK Melawan, Firli Cs Dilaporkan ke Dewas

“Tapi harus dikasih duit kerohiman atau pesangon sesuai masa kerja pegawai KPK karena sudah tidak bisa jadi ASN di KPK sebagai hak pegawai KPK yang gagal tes TWK,” kata Arief. (*)
 


Redaktur : Cahaya

Share to LINE LINE Share to WhatsApp WhatsApp

BERITA LAINNYA

TANYA AHLI

Berita Tentang Komunitas Terbaru dan Terkini Hari ini


PARENTING