Dukung Cagar Kuliner, Pedagang Mie Ongklok Bentuk Paguyuban

Pertemuan para pedangan mie ongklok, kamis 912/9) untuk membahas pembentukan paguyuban. (Foto: Wening/GenPI.co)
Pertemuan para pedangan mie ongklok, kamis 912/9) untuk membahas pembentukan paguyuban. (Foto: Wening/GenPI.co)

GenPI.co - Sedikitnya  38 pedagang mie ongklok keliling di wilayah Wonosobo mengikuti rapat koordinasi pada Kamis (12/9). Bertempat di Wonosobo Creative Hub Mendolo berdiskusi mengenai wacana pembentukan paguyuban pedagang Mie Ongklok Wonosobo.

Hasil pertemuan menetapkan Paguyuban  itu diberinama Saba Kamulyan.  Di samping untuk menaungi puluhan pedagang, pembentukan paguyuban itu sebagai bentuk dukungan terhadap program Cagar Kuliner yang sedang digalakkan di Wonosobo

Mie ongklok adalah kuliner khas Wonosobo yang mie-nya dimasak bersama dengan kol dan juga potongan kucai. Ada kuah kental yang rasanya manis gurih dan disandingkan dengan sate sapi. Populasi pedagang keliling kini semakin menipis tergerus zaman.

Sigit Budi Martono, inisiator cagar Kuliner mengatakan, pedagang mie ongklok adalah pejuang ekonomi yang memberikan andil yang cukup besar dalam menjaga kuliner khas sebagai ikon wisata di Wonosobo. 

“Inisiatif mas Desta sebagai penemu mie ongklok instan bisa mendukung gagasan cagar kuliner. Ke depannya perlu dibuat gerobak mie ongklok khas agar bisa menambah daya tarik wisata juga menambah rasa bangga pelaku usaha”, tambah Sigi.

RELATED NEWS