New Normal Bukan Berarti Kondisi Sudah Bebas Seperti Sedia Kala

Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Virus Corona, Achmad Yurianto. Foto: YouTube/BNPB Indonesia
Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Virus Corona, Achmad Yurianto. Foto: YouTube/BNPB Indonesia

GenPI.co - Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Virus Corona, Achmad Yurianto meminta masyarakat tidak salah dalam memahami konsep tatanan normal baru atau new normal.

Yuri mengatakan, new normal tidak bisa dimaknai kondisi sudah kembali normal dalam menjalani kehidupan bermasyarakat di tengah pandemi virus corona ini.

BACA JUGA: Halau Virus Corona, Indonesia Produksi Ventilator Canggih

“Dalam istilah yang sering digunakan atau didengar sebagai new normal bukan dimaknai bahwa kita sudah normal kembali," ujar Yuri, di Graha BNPB, Jakarta Timur, Kamis (2/7/2020).

Yuri menjelaskan, arti new normal yang sebenarnya adalah mengubah kebiasaan-kebiasaan yang dahulu kita anggap normal karena saat itu ancaman virus corona belum ada.

loading...

Masyarakat juga diwajibkan melaksanakan protokol kesehatan dengan disiplin dan ketat untuk memutus rantai penularan virus corona.

“Karena dengan kita bisa mengimplementasikan secara disiplin protokol kesehatan ini, maka kita akan jadi aman. Kita akan terlindung dari kemungkinan tertular, dan kita bisa produktif kembali, bisa melaksanakan aktivitas produktif,” jelasnya. 

Dirjen P2P Kemenkes itu juga mengingatkan agar masyarakat tetap menjaga jarak sosial, memakai masker, dan mencuci tangan. 


Reporter : Andi Ristanto

Redaktur : Irwina Istiqomah

BERITA LAINNYA

TANYA AHLI

Berita Tentang Baca Buku Terbaru dan Terkini Hari ini


PARENTING